Cuci Mobil

Wah rupanya sudah beberapa hari ndak posting blog. Bahaya ini, hiks… Nah, supaya ndak idle lama, perkenankanlah daku mem-posting hal yang ringan bin sepele, yaitu tentang mencuci mobil. Ini berdasarkan pengalamanku belaka, dan tentu saja pembaca bisa menambahkannya.

Bluey ketemu temennya

Bluey ketemu temennya

1) Mencuci Sendiri

Pasti kegiatan ini sering dilakukan oleh pemilik mobil atau sopirnya. Tentu biayanya lebih murah, karena modalnya cukup sabun, spons dan lap kanebo plus tenaga sendiri. Kadang kala kita menggunakan sabun atau wax khusus pengilap cat yang kalau ini semua dilakukan di salon mobil bisa mahal banget biayanya.

Lebih asyik lagi jika kita punya kompresor air plus alat poles sendiri.

2) Cuci Mobil Biasa

Kalau daku sebutkan biasa, ini tentu karena belum didukung oleh peralatan canggih semacam lift mobil. Biasanya ada bangunan beton yang menanjak dan di tengahnya ada jalur lebih rendah untuk tukang cucinya sehingga dia bisa menyemprot dan mencuci bagian bawah mobil. Tapi daku perhatikan, di bagian bawah itu gelap, apa bisa bersih nyucinya ya?

Kadang kala daku ngeri juga pakai cuci model begini karena jalur menanjak ini tidak nampak saat kita menyetir mobil menaiki bangunan ini karena mobil terlalu mendongak. Oleh karenanya diperlukan orang yang memberi aba-aba supaya jalur mobil benar dan tidak terperosok. Apalagi kalau bangunan beton ini cukup tinggi.

Dan tentu saja diperlukan pengganjal roda supaya mobil tidak melorot atau malah maju sendiri saat pencucian dilakukan.

3) Cuci dengan Lift

Entah mengapa, daku lebih sreg dengan yang ini. Kesannya lebih aman dan… bersih. Apalagi jika didukung oleh tetukang cuci yang profesional. Dan inilah yang menjadi langganan kami.

Tukang cucinya juga lebih nyaman karena ketinggian mobil bisa disesuaikan dan karena tidak terhalang bangunan beton seperti poin 2, bagian bawah mobil bisa dilihat dengan jelas. Rasanya bakal lebih bersih nyucinya. Hehehe…

4) Cuci Express

Nah ini praktis sangad sebenarnya. Bahkan kita tidak perlu turun dari mobil. Cukup arahkan mobil masuk rel dan sisanya akan dilakukan oleh mesin dengan bantuan manusia secukupnya. Biasanya keterlibatan manusia hanya saat mobil akan masuk mesin cuci dan saat mengeringkan mobil.

Walau pun praktis dan cepat, daku merasa ngga sreg dengan mesin cuci ini, karena bagian bawah tidak tercuci dengan bersih. Mungkin memang demikian targetnya, hanya bagi yang ingin tampil bersih sesegera mungkin.

5) Salon Mobil

Eh, sebenarnya daku belum pernah mencoba cuci di salon mobil dengan memilih paket perawatan cat & interior. Maklum, baru lihat harganya sudah jiper duluan. Hehehe…

Tapi kayaknya boleh tuh kapan-kapan dicoba. Apalagi kalau sudah punya mobil mewah. (*hayah*)

6) Bengkel Resmi

Asli, daku sangat menghargai saat mbengkel di bengkel resmi kemudian ada pencuciannya. Bagian pencucian ini tidaklah terbuka untuk umum, hanya untuk pelanggan bengkel saja. Tapi yang menggembirakan, biasanya pencucian di bengkel resmi ini GRATIS.

Saat ini daku baru mengalami 1 bengkel resmi yang punya pencucian gratis, yaitu bengkel Daihatsu. Memang sih nyucinya ala kadar, tidak terlalu teliti dan bagian bawah dan dalam terabaikan. Tapi cukuplah untuk mengusir kekotoran akibat mbengkel.

~~~

Untuk bahan pencucian sejauh pengalaman ada 2, yaitu sampo mobil biasa dan salju. Pencucian dengan sabun salju ini memberikan kesan bersih banget. Dengan busanya yang melimpah bak salju dengan beberapa pilihan warna, hemm… rasanya seperti kalau kita sendiri yang mandi dengan busa melimpah.

Bagaimana dengan pengalaman mencuci mobil Anda?

About these ads

Tentang Emanuel Setio Dewo

Tumbuh, Berkembang, Berbuah...
Tulisan ini dipublikasikan di Bluey, Dewo, Keseharian, Otomotif, Personal dan tag , . Tandai permalink.

23 Balasan ke Cuci Mobil

  1. monda berkata:

    Ke cuci ekspress itu sengaja bawa anak-anak, supaya tau teknologi dan pengalaman diguyur ha..ha…,
    seringnya sih nyuci sendiri ala kadarnya yang penting nggak seperti baru abis off road,
    pakai alatnya hanya air di ember dan sabun plus kanebo, nggak pakai selang supaya hemat air dan lebih hijau :D
    kalau perlu banget baru ke pencucain, bila bagian bawah sudah penuh lumpur

  2. nh18 berkata:

    Saya seringnya ke Cuci Ekspres Mas …
    Ya … lumayan lah …

    cuma ini tidak disarankan untuk mereka yang suka detil …
    namanya juga cuci ekspres … yang tercuci ya yang kelihatan saja … hehehe

    salam saya Mas

  3. bundadontworry berkata:

    Aku gak pernah punya pengalaman nyuci mobil sendiri,Mas Dewo :(
    maklum eyang putri ini cuma taunya naik mobil aja, ada anak lelaki bujangku yang rajin ngurus dan ngerawatnya gantian dgn si bapake……hehhehe……….. :P
    salam

  4. Asop berkata:

    Cuci mobil dengan snow! :D

  5. Robinson A. Sihotang berkata:

    Untuk menghemat segala sesuatunya, mari kita memakai sepeda aja. Murah diongkos, hemat pengeluaran door smer dan tentunya tidak akan membuat macet jalanan… hihi

  6. mr.sectiocadaveris berkata:

    kalau cuci mobil sendiri.. mobil bersih, badan sehat… :D

  7. Lidya berkata:

    cuci express seru tuh untuk anak-anak.
    kalau cuci motor express ada ga ya mas? hihihi maklum deh naluri ibu tukang ojeg yang ga sempet nyuci

  8. ndaru berkata:

    kalok nyuci mobil itu dulu jadi inget waktu nyuciin mobil dines babe di daerah XXXX..sesuai amanat babe dari rumah saya bilang sama tukang cucinya “mas jangan pakek lifter, dicuci aja di depan aja yang pakek beton itu” eh si tukang cuci bilang ga papa..dan trus nekat pakek lifter dan dengan sok propesional beliyo memencet tombol lifter, gak berapa lama setelah hidrolik naek, eh bunyi…kret..kret…krett….tesss. dan hidroliknya ga gerak2 lagi.

  9. nDaru berkata:

    jadi inget dulu waktu mo nyuciin mobil dines babe…sesuai amanat babe, saya bilang ke tukang cucinya..”bang ga usah pake lifter hidrolik, pake beton aja yang diluar..eh si tukang nekat, apa yang terjadi sodara2….hidrolik tiba2 bunyi..kret..kret…kret…thezzz…dengan perlahan hidroliknya turun lagi….ga kuat nahan beban cj7

  10. ndaru berkata:

    terrano musti milih2 bang…kalok yang model hidroliknya dari bawah dengan 1 penyangga segede poon klapa itu rata2 cuman diangkat dikiiiiit bgt, sekedar si tukang cuci bisa mbrobos, kalok yang hidrolik model 4 penyangga trus lift holdernya di bawah ban itu baru mantaff..tapi rata2 yang kekginian agak sedikit mahul :p

  11. bundamahes berkata:

    Ndak punya mobil jadi ndak tau harus komen apa :oops:

  12. zee berkata:

    Jaman dulu di Medan masih single & nyetir sendiri, saya terbiasa cuci sendiri setiap dua hari sekali. Kalau hujan, ya tiap hari. Debu dan kotoran gak diizinkan berlama-lama hinggap, hehe..

    Dua minggu sekali baru deh dibawa cuci ke Doorsmeer, saya suka yg model lift karena lebih bersih. Kalau lagi malas nyuci dan buru2 baru deh pakai yg cuci salju.

    Sekarang, karena sudah ada yg kerja di rumah, dia deh yg mencucikan mobil setiap hari. Pengen juga ah sekali2 ke doorsmeer lagi, bawa anak.. :)

  13. Orin berkata:

    Belom punya mobil mas Dewo *halah*, kalo cuci motor, saya suka nyuci pake snow2an ituh, lucu aja ngeliatinnya hahahaha

  14. Devi Yudhistira berkata:

    lebih praktis lagi titipin aku aja…hahaha :)

  15. PeGe berkata:

    aku sih sukanya bantuin Ayah nyuci mobil di rumah aja biar Ayah ngga cape banget, Mas.. :D
    #pencitraan :mrgreen:

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s