Silent Guitar atau Zoom G1u?

Zoom G1u
Zoom G1u
Bermula dari angan-anganku memiliki Yamaha Silent Guitar (SLG 100S) jadinya malah beli multi efek gitar Zoom G1u. Weks… nyasarnya jauh banget yak? Hihihi… biarin aja!

Lha habis mau bagaimana lagi? Harga SLG 100S ini tidak akur dengan isi kantong. Tunjangan kenakalan atau pos hobiku tidak cukup untuk menebusnya, padahal sudah didiskon 22% dari harga normal. Hiks…

Akhirnya daku pun mengalihkan pikiran ke hal lain yang tidak terlalu mahal. Eh, jatuhnya nge-GAS (Gear Acquisition Syndrome) juga. Daku sih mikirnya sederhana saja. Lha wong gitar sudah punya beberapa, jadi sekarang waktunya mencoba memperbaiki permainan dulu. Mosok dari dulu ngga berkembang kempis permainannya sih? Hem, kalau menilik umur sih kayaknya bakal sulit ngejar ya? Tapi whatever-lah, yg penting smangad. Hihihi…

Daku sih pengennya bisa bikin lagu sendiri. Permainan ngga perlu hebat bin heboh. Yang penting bisa bikin lagu. Sederhana saja ngga mengapa, yang penting produktif. Toh lagu-lagu jadul juga ngga heboh tapi bisa melegenda. Ya tho?

Hingga akhirnya daku pun memutuskan membeli efek gitar yg bisa mendukung DAW (digital audio workstation). Jadi permainan gitar kita bisa langsung terekam di PC. Sebenarnya dengan efek gitar biasa pun sudah bisa dgn mencolokkannya ke soundcard PC. Tapi daku sengaja mencari efek gitar yg sudah ada fitur USB-nya yg memampukan efek ini menjadi audio interface. Efek ini menjadi semacam soundcard bagi PC kita. Tentu fitur ini sangat penting karena proses perekaman menjadi lebih baik karena tidak ada penurunan kualitas suara yg dihasilkan efek gitar di samping rendahnya latency.

Dari surfing kemana-mana akhirnya daku memutuskan mencari Zoom G2Nu. Mengapa Zoom? Karena Zoom ini adalah produsen multi-efek gitar yg sudah cukup punya nama. Karena selain kualitasnya cukup baik, harganya sangat terjangkau. Sangat cocok untuk gitaris berkantong cekak atau gitaris wannabe macam diriku ini. Lagi pula daku sudah pernah menikmati Zoom G1X yang menurutku sangat baik suaranya.

Sayangnya G2Nu tidak tersedia di pasaran. Kalau pun ada, yg ada hanyalah seri G2.1Nu yang memiliki pedal. Padahal daku tidak menginginkan fitur pedalnya. Selain belum merasa membutuhkannya (karena tdk bisa pakenya), versi ini membuat bentuk fisik G2.1Nu menjadi lebih besar dari pada G2Nu. Kan kurang praktis kalau mau dibawa kemana-mana karena tidak muat di gigbag.

Kata beberapa toko yg kuhubungi, G2Nu belum masuk ke pasaran Indonesia. Sedangkan G2.1Nu sudah cukup sukses mendulang peruntungan di pasaran efek gitar Indonesia. Mungkin G2Nu akan menyusul 2 atau 3 bulan lagi. Hiks… mana tahan!!!

Hampir saja daku memutuskan membeli G2.1Nu yang merupakan versi mutakhir dari G2.1u itu sampai kemudian mataku tertambat pada sosok G1u. *Cling!!!*

Bagaikan pungguk merindukan kejatuhan bulan! Memang sih G1u tidak memiliki fitur menawan milik G2Nu seperti layar baru yg lebar plus kontrol parameter yang lebih lengkap. Namun bagiku yang main gitarnya masih amburadul plus kantong cekak bin bolong-bolong ini bersorak riang. Ya, G1u sudah memiliki semua yang aku harapkan. Dari kekayaan efek suara, kemudahan operasional sampai ke fitur USB audio interface. Benar-benar maknyos!!!

Sekedar informasi, G2Nu yang memiliki layar lebar plus knop kontrol yang lebih banyak memang bisa mempermudah pengesetan efek. Tapi semuanya itu bisa dikontrol lewat PC sehingga pengesetan bisa dilakukan lebih mudah lagi. Dan G1u bisa dikontrol dengan mudah dari aplikasi ZFX bawaannya. Nyaris tidak diperlukan penekanan atau pemutaran apa pun secara langsung di unit G1u. Asyik kan?

Bahkan tampilan tuner-nya lebih informatif dilihat di PC dari pada di display G1. Mengaktifkan patch pun sangat mudah, semudah mengklik mouse di daftar patch. Mengedit parameter efek-efeknya juga mudah. Singkatnya, maknyos deh…

Merekam juga bisa dilakukan dengan mudah. Sayangnya G1u mem-bundle Ableton Live Lite 7 versi trial. Itu pun harus melakukan aktivasi yg key number-nya harus diperoleh via internet. Menyebalkan, hiks…

G1u Box
G1u Box

Syukurlah perekaman bisa dilakukan via Audacity yg bisa merekam multi-track. Benar-benar bisa menjadi DAW yang bisa diandalkan.

Sekarang daku malah bingung bin buntu. Habis mau bikin lagu kok buntu terus. Rupanya memang harus punya pengetahuan & skill yang baik dulu ya? Wah jadi lingkaran setan nih. Hihihi…

19 pemikiran pada “Silent Guitar atau Zoom G1u?

  1. Salam kenal Mas Dewo, sy mw beli efek gitar, smpet kpikir Zoom G1x tp mklumlah awam…jd blh ga sy mw tanya2 cara ngeset, dsbnya lwt japri (email, dll)?
    Trims

  2. tanya bro..
    emang harga silent guitar berapaan yah?
    kebetulan nih saya juga lg pengen 2 item itu..
    tapi kayaknya mau milih cari efek dulu sih..
    pengennya yg zoom G2.1 itu heheh..
    G1u harganya berapa yah?

    • @Kristian,

      SLG100 sekitar 4,2jt. Biasanya diskon jadi 3,8jt. Yg SLG120 nembus 5jt.

      Kalau mau beli mending nunggu akhir tahun, krn biasanya Yamaha diskon besar2an. Pernah sampai 40% diskonnya.

      G1u harganya kurang lebih 850rb. Coba minta diskon. Hihihi…

      Salam

    • ok deh bro..
      sayangnya ga ada dealer yamaha music nih di kota saya, adanya yamaha motor heheh..
      jd mungkin bs belinya yah lewat ol store.
      btw, trims buanyak buat info nya yah..
      jg buat paparan spek G1u nya, bisa jadi referensi klo saya jadi beli efek sejenis :p
      sukses selalu bro ESD (bingung panggilnya sih :p)
      tetap semangat!
      GBU –

  3. mas.. efek gitar zoom g1u nya dijual ga..? hehehe..
    siapa tau dijual.. saya minat nih..:)
    abis cari2 diinternet jarang yang jual second 😀

Tinggalkan Balasan ke lovepassword Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.