Bisakah iPhone 11 Untuk Membuat Vlog?

Kalau pertanyaannya cuma “Bisakah iPhone 11 digunakan untuk membuat Vlog?” Tentu jawabnya simple: Bisa.

Ya karena kamera di smartphone keluaran Apple ini memang sudah bagus banget. Tidak hanya untuk foto, tapi juga untuk video. Seharusnya merekam video dengan iPhone 11 (dan tentu saja varian Pro) akan sangat mudah dilakukan. Dan hasilnya bagus.

Tapi bukan itu yang saya maksud. Karena membuat vlog itu tidak hanya sekedar mengambil video, tapi juga harus meng-edit dan meng-upload langsung ke youtube. Dan ternyata bisa loh! Karena iPhone 11 sudah dibekali software editing video iMovie. Hanya saja kemampuan iMovie ini berbeda jauh dengan versi MacOS. Banyak fitur yang dipangkas. Namun paling tidak kita bisa menggunakannya untuk membuat video sederhana.

Nah, saya pun membuat video singkat tentang iBel Si Kucing Belang. Sederhana banget sih videonya. Sekedar nambahin title dan menggabung-gabung beberapa clip. Mestinya bisa ditambahin efek dan suara-suara, tapi saya memang sengaja membuatnya sederhana saja. Ini dia videonya: “Kisah iBel Si Kucing Belang”

Kesimpulannya, kita bisa bikin vlog hanya dengan bermodal iPhone 11. Sederhana, mudah dan cepat. Namun kalau mau bikin vlog profesional ya mestinya perlu komputer content creator beneran.

Membuat Virtual Machine Portable

Saat coding saya biasa menggunakan MacBook Pro. Sayangnya saat upgrade ke MacOS Catalina segalanya jadi berubah. Ada beberapa masalah yang timbul. Salah satunya adalah XAMPP tidak bisa bekerja lagi. Jadi saya tidak menjalankan Apache, PHP dan MySQL di MacBook Pro. Konon karena masalah dukungan aplikasi 32 bit yang dihilangkan.

Solusinya simple sih sebenarnya, yaitu dengan menggunakan Virtual Machine dengan guest Linux Ubuntu seperti yang saya lakukan juga di laptop Asus TUF saya. Tapi itu berarti mengorbankan sebagian storage MBP untuk VM.

Maklum, ukuran VM untuk OS Ubuntu, aplikasi HIS, database HIS, NodeJS, dan segala pernak-pernik pendukungnya itu memerlukan ukuran yang besar. Saya pernah mengalokasikan VM sebesar 40 GB ternyata kurang. Dan menurut kebutuhan saya ini, kurang lebih dibutuhkan ukuran VM antara 50-60 GB.

Naaah, MBP saya yang cuma punya kapasitas storage 256 GB itu tentu saja tidak mencukupi. Kalau saya membuat VM sebesar 50 GB, maka itu berarti sisa storage cuma tinggal 5-10 GB karena saat ini MBP juga saya pakai untuk membuat banyak dokumen dan konten.

Kemudian saya pun memikirkan solusi yang lebih kreatif, yaitu dengan membuat Virtual Machine di Flash Drive. Seperti biasa, saya membuat VM dengan menggunakan VirtualBox yang sangat user friendly dan bisa bekerja di MacOS, Windows dan Ubuntu. Dengan VM di FlashDrive ini berarti saya bisa:

  1. Menghemat storage internal di laptop. Saya bisa menghemat storage di MacBook Pro yang cuma punya SSD 256 GB itu. Cukup colokkan Flash Drive di MBP dengan bantuan kabel konverter USB A ke C.
  2. VM bisa portable, karena saya bisa menyalakan VM ini di MBP mau pun di TUF. Itu artinya saya tidak perlu tergantung dengan salah satu laptop saja. Kalau di kantor bisa pakai MBP dan ketika dibutuhkan coding di apartemen bisa pakai TUF. Cukup colokkan Flash Drive ke laptop yang tersedia. Jika perlu suatu saat nanti ketika ada laptop baru bisa langsung colok dan nyalakan VM. Praktis kan?
  3. Cukup membawa Flash Drive kemana saja. Idealnya saya cukup bawa Flash Drive VM ini untuk bekerja. Cukup menghemat tenaga karena tidak perlu bawa-bawa laptop. Dan ketika VM dinyalakan, semua lingkungan kerja sudah tersaji di laptop yang saya pakai.

Jadi saya pun membeli sebuah Flash Drive untuk mewujudkan ide ini. Saya membeli Flash Drive dari Sandisk dengan tipe Ultra Fit yang punya form factor sangat kecil. Tadinya saya ingin membeli yang tipe Ultra Flair yang punya kecepatan lebih tinggi, yaitu 150 Mbps. Tapi ukurannya lebih panjang sehingga kurang praktis. Terlalu menonjol dan tidak praktis.

Ultra Fit ini sangat pendek sehingga tidak terlalu menonjol saat dicolokkan di laptop TUF. Tapi kalau dicolokkan di MBP memang masih perlu kabel konverter USB A ke C sih. Tapi ketika digunakan di TUF bisa tertempel rapi di samping dongle USB mouse wireless yang juga selalu tercolok di TUF.

Sebagai catatan, Ultra Fit yang saya beli memang kapasitasnya cuma 64 GB. Kebetulan dapat diskon sehingga harganya menjadi Rp 159.000 dari harga normalnya yang Rp 229.000. Tadinya mau beli yang 128 GB tapi sayangnya tidak diskon. Harga yg 128 GB mencapai Rp 479.000 (tidak ada diskon). Bagi saya kemahalan, mending beli SSD sekalian yang sudah pasti punya kecepatan tinggi ya? Hehehe.

Kecepatan Ultra Fit yang sudah punya versi USB 3.1 ini memang cuma 130 Mbps, yang mana lebih rendah dari pada Ultra Flair yang mencapai 150 Mbps. Sebenarnya saya punya kartu MicroSD dari Samsung dengan kapasitas 128 GB. Lebih lega tentu saja. Tapi sayangnya cuma punya kecepatan 100 Mbps utk read dan 90 Mbps untuk write. Sepertinya tidak saya rekomendasikan. Lagian jadi kurang praktis karena perlu SD Card reader USB yang lebih besar dari pada Flash Drive.

Kecepatan Flash Drive dan Micro SD ini tentu boleh dibilang sangat rendah dibandingkan dengan SSD bawaan MBP mau pun SSD hasil upgrade di TUF. Tapi saat saya coba gunakan untuk VM, ternyata performanya baik-baik saja. Memang agak lambat saat pertama menyalakan dan saat shutdown VM. Tapi ketika sudah menyala dan digunakan untuk programming sudah cukup baik.

Proses pemindahan VM dari internal ke Flash Drive juga bisa dilakukan dengan mudah. Memindahkan ke laptop lain juga mudah. Tidak ada masalah kompatibilitas, bahkan di saat menggunakan 2 laptop dengan platform yang berbeda, yaitu di MacBook Pro dengan MacOS Catalina mau pun di Asus TUF dengan Microsoft Windows. Bahkan keduanya punya prosesor yang berbeda, yaitu Intel dan AMD. Ternyata tidak ada masalah. VirtualBox memang bagus!

Lagian saya membuat konfigurasi VM di kedua laptop ini berbeda. Saat di MBP saya cuma mengalokasikan 2 core dan 2 GB RAM. Sedangkan di TUF saya mengalokasikan 3 CPU dan 4 GB RAM. Ternyata saat dipindah-pindah tidak masalah. VM bisa menyesuaikan diri di kedua alokasi tersebut.

Tidak dipungkiri, VM memang bisa lebih gegas di TUF yang punya alokasi mesin lebih baik. Namun untuk di MBP saya sedikit mengakali dengan menjalankan editor dan browser penguji di MacOS (host). Jadi VM di MBP cuma untuk dijadikan server LAMP. Sedangkan di TUF saya full menjalankan desktop Ubuntu 18.04.2 di VM dengan nyaman.

Demikian kurang lebih sharing tentang membuat Virtual Machine Portable denga VirtualBox. Jika ada kesempatan saya akan membuatkan videonya.

Di dunia teknologi informasi ini kita memang harus dituntut untuk lebih kreatif dalam mengatasi banyak tantangan dan masalah. Semoga tips ini dapat bermanfaat bagi para pembaca.

Sampai jumpa di tulisan selanjutnya. Salam.

Memonitor Beban Kerja Laptop

Sebenarnya tulisan ini cuma iseng. Seolah ingin membenarkan keinginan saya untuk melakukan upgrade fase 2 (lihat tulisan sebelumnya tentang upgrade fase 1). Ya memang rada gatel juga sih pengen segera bisa upgrade fase 2, yaitu untuk menambah RAM di laptop Asus TUF Gaming FX505DD saya. Hanya saja setelah melihat di toko online ternyata harga RAM SO-DIMM DDR4 PC4 — 2666MHz itu ternyata mahal. Apalagi dari merek terkenal. Padahal sudah ngiler lihat yang 16GB.

Nah belakangan ini saya mencoba menahan diri dan menyelidiki apakah benar saya membutuhkan upgrade RAM ini? Sementara jari sudah tidak tahan menekan tombol “BELI”, hahaha…

Sebenarnya saya belum 100% menggunakan laptop TUF ini untuk bekerja karena untuk pekerjaan kantor saya masih menggunakan MacBook Pro. Tapi jika kelak dibutuhkan untuk ikutan kompetisi atau tiba-tiba kumat semangat ngopreknya, TUF ini harus siap menanggung beban kerja yang berat. Mungkin berlebihan ya? Tapi mungkin juga tidak, secara saya bakal banyak menggunakan VM (Virtual Machine) atau AVD (Android Virtual Device).

Rencananya dalam beberapa hari ke depan ini saya akan memonitor beban kerja laptop ini untuk beberapa tugas normal sampai ke yang berat. Untuk memonitor ini diperlukan beberapa program sehingga saya bisa melihat seberapa utilisasi laptop, apa saja yang berjalan di laptop sampai ke suhu laptop. Berikut ini adalah beberapa aplikasi yang sudah saya install:

  1. htop. Ini adalah sebuah aplikasi ringan berbasis teks yang dijalankan di terminal. Fungsinya untuk memantau utilisasi CPU, RAM dan SWAP. Terlihat pula daftar program yang sedang berjalan beserta informasi penggunaan CPU dan RAM oleh aplikasi ini. Sebenarnya tidak hanya itu, aplikasi ini sudah dibekali fitur mumpuni semacam pencarian task, membunuh task, dll. Tidak hanya simple tapi sangat powerful. Sayangnya itu belum cukup karena aplikasi ini tidak bisa memonitor suhu, storage dan network.
  2. System Monitor. Kalau ini adalah aplikasi bawaan dari Ubuntu Desktop. Karena tampilannya grafis, maka tampak lebih menyenangkan untuk dilihat. Fitur unggulannya adalah monitor CPU, Memori & Swap, serta jumlah dan kecepatan komunikasi data. Semua ditampilkan dalam bentuk grafis yang menyenangkan untuk dilihat. Di samping fitur utama ini ada fitur tambahan seperti monitor proses apa saja yang sedang berjalan dan file system. Cukup lengkap ya? Di samping tampilannya lebih nyaman untuk dilihat.
  3. S-tui (Stress Terminal UI). Saya baru menemukan aplikasi keren ini. Aplikasi ini seperti htop yang berjalan di terminal dalam mode teks. Walau pun demikian, saya merasa aplikasi ini layak diinstall untuk mendampingi htop dan System Monitor karena aplikasi ini mempunya fitur untuk memonitor frekuensi CPU, utilisasi CPU, dan yang terpenting bisa memonitor temperatur CPU. Aplikasi ini mencoba untuk menampilkan data ini dalam bentuk grafis tapi dalam mode teks. Jadi bisa berjalan tanpa terlalu membebani laptop secara berlebihan. Sayangnya saya agak curiga dengan “Top Freq” di mana di sini tertulis 2100 MHz padahal “Cur Freq” (current frequency) bisa saja melebihi Top Freq. Ya memang base clock Ryzen 5 3550H ini di 2100 MHz. Tapi maksimal frekuensi seharusnya bisa sampai 3700 MHz yang mana kalau saya lihat belum pernah mencapai frekuensi ini (baca: AMD Ryzen 5 3550H).

Saat ini baru 3 aplikasi ini yang saya install. Sepertinya sih sudah cukup untuk memonitor beban kerja laptop TUF ini. Saat monitoring ini saya menggunakan mode Performance di manajemen daya SlimBook. Pada mode Performance ini lebih sering terdengar kipas lebih kencang berputar dibandingkan mode Energy Saving, hehehe…

Sebenarnya untuk menjustifikasi perlu tidaknya upgrade RAM itu harus dilihat dari utilisasi RAM dan Swap ya? Apakah cukup atau tidak? Atau ada parameter lain?

Yang jelas untuk prosesor AMD Ryzen itu seharusnya dikonfigurasi untuk RAM dual channel supaya bisa keluar semua potensi performanya. Jadi tidak melulu tentang berapa jumlah kapasitasnya, tapi lebih cenderung ke dual channel-nya. Mungkin saya hanya perlu upgrade ke 4GB yang lebih murah untuk mengaktivasi dual channel-nya. Walau pun dalam hati saya merasa tanggung, apa tidak lebih baik sekalian ke 16GB? Hahaha…

Cerita Pelecehan oleh Penjual

Judulnya mengandung kata pelecehan, tapi ini bukan tentang pelecehan seksual yaaa… Ceritanya tentang pelecehan yang dilakukan oleh tenaga sales atau pegawai toko atau penjual langsung.

Mengapa tiba-tiba saya menulis tentang hal ini? Karena tadi saya mendengar radio yang membahas cerita-cerita tentang pelecehan yang dilakukan oleh penjual. Intinya si penjual menganggap seseorang yang melihat-lihat produknya atau tanya-tanya tentang produknya itu tidak mampu membelinya. Karena Si Penjual menganggap seseorang itu tidak mampu membeli, maka Si Penjual ini bersikap/berkata tidak patut bahkan cenderung melecehkan seseorang yang sebenarnya memiliki potensi untuk membeli produknya.

Seperti cerita Harsya yang mau beli motor besar (moge) tetapi kemudian dicela penjual dengan kata-kata, “Motor yang ini mahal, Pak. Mampu beli? Kalau tidak mampu jangan di sini!”

Harsya yang kesal kemudian berkata, “Ini saya beli sekarang juga! Cash!”

Akhirnya Si Penjual melayani transaksi dengan penuh malu.

Cerita kedua tentang seorang SPG yang baru selesai menjaga pameran. Dengan masih menggunakan seragam SPG dia melihat-lihat mobil remote control. Rencananya dia mau beli untuk adik kecilnya.

Tapi Si Penjaga Toko memandang rendah SPG ini dan melayani dengan ogah-ogahan. Ketika ditanya berapa harga mobil mainan yang ditunjuknya, dia cuma menjawab, “Mahal Mbak, di atas 1 juta.”

Perlu beberapa kali didesak supaya si penjaga mengatakan harga pastinya yang akhirnya disebutkan juga, yaitu Rp 1.500.000. Si SPG mengeluarkan uangnya untuk membeli mobil mainan tersebut sekaligus membuktikan bahwa dia mampu membelinya.

Cerita ketiga tentang seorang ibu yang mengalami hal yang sama. Merasa dilecehkan, Si Ibu membeli produk yang diinginkan sambil berkata begini saking kesalnya, “Kalau kepala lu ada bandrolnya bakal gue beli sekalian!”

Dari tiga cerita di atas, ketiga orang yang dilecehkan tersebut akhirnya membeli barang tersebut walau pun dengan kesal. Alasannya karena membuktikan bahwa dia mampu membeli, sekaligus untuk mempermalukan penjual yang bersikap tidak pantas.

Namun ceritanya sedikit berbeda dengan yang saya alami. Hehehe… saya juga pernah dilecehkan oleh penjual loh!

Cerita begini, suatu saat saya mau beli lensa. Karena saya newbie, ya wajar dong jika saya banyak tanya-tanya. Lagi pula saya masih bingung mau beli lensa baru atau bekas. Maklum kan harga barunya juta-jutaan. Eh malah dilecehkan begini, “Ah bisanya cuma tanya-tanya, tapi tidak beli!”

Begitu kurang lebih katanya. Ya tentu saja saya langsung mendidih. Sebagai pembeli tentu harus memastikan apa yang mau dibelinya sesuai dengan kamera, fungsi dan kegunaannya dong. Jangan sampai sudah beli mahal-mahal ternyata tidak sesuai. Eh malah dapat pelecehan.

Walau pun keselnya sampai ubun-ubun, tentu saja saya harus bisa berpikir logis. Dan besoknya saya membeli lensa di toko yang berbeda. Buat apa saya membeli lensa di tokonya yang berarti menguntungkan dirinya? Bukankah sikapnya tidak pantas? Mending beli di toko lain. Eh ternyata di toko lain malah dapat barang baru, bagus, bergaransi dan harganya lebih murah sedikit. Hahaha…

Itulah cerita saya tanya-tanya ke pedagang lensa/kamera bekas yang kurang ajar. Jualan bekas saja kurang ajar. Mending beli baru sekalian yang jelas bagus dan ada garansinya. Eh kok harganya malah kompetitif, hahaha…

Jadi menurut saya, pelecehan oleh penjual dengan merendahkan/meremehkan calon pembeli itu kerap terjadi dan dialami oleh banyak orang. Respon orang berbeda-beda. Kalau dari sharing di radio itu kebanyakan malah membeli dengan maksud membuktikan kalau dia mampu beli sekaligus untuk mempermalukan si penjual.

Kalau saya sih ogah. Mending beli barangnya di toko lain yang lebih ramah dan baik. Syukur-syukur harganya lebih kompetitif dan dapat barang lebih bagus.

Di sisi lain, bisa saja pelecehan ini merupakan modus operandi penjual yang sengaja memicu ego pembelinya. Pembeli yang tidak terima dilecehkan akan membeli barang tanpa menawar. Hahaha…