Testing CHIP OLED Shield | Vlog

Kalau kemarin saya bercerita tentang latar belakang CHIP OLED Shield dan bagaimana membuatnya, maka kali ini saya akan mencoba apakah shield Chipoled ini berhasil atau gagal. Kemarin saya baru mencoba fungsionalitas display OLED-nya. Walau pun cuma 0.96 inchi, tetapi display ini bagus. Selain sangat jernih dan kontras, display ini lebih hemat energi dibanding display non-OLED.

Dalam shield ini saya cuma membuat 5 tombol. Tadinya mau membuat 6 tombol, tetapi karena ruang terbatas dan demi kerapian tata-letak, maka saya cuma membuat 5 tombol. Di bawah ini adalah video testing CHIP OLED Shield ini:

Baca selebihnya »

Membuat CHIP OLED Shield | Vlog

Saya punya 2 buah CHIP. Saya sangat menyukai CHIP. Namun sekarang CHIP sudah menjadi barang langka karena sudah tidak dijual lagi oleh NextThingCo. Konon akan keluar CHIP versi GR8. Tapi sudah lama berselang tidak keluar-keluar juga. Sedangkan CHIP Pro tidak se-powerful CHIP versi original ini.

Karena saya senang mengoprek CHIP, maka saya mendesain shield khusus untuk CHIP yang akan menambahkan display OLED versi I2C (inter-integrated circuit) dan 5 buah tombol. Dengan shield ini, saya jadi mudah mengoprek CHIP dan bisa berkonsentrasi menuliskan kode.

Ya rasanya saya perlu mendesain sebuah shield untuk CHIP karena selama ini CHIP memang tidak banyak punya aksesoris. Coba saja bandingkan dengan Arduino yang punya banyak variasi shield, atau Raspberry Pi yang melimpah aksesoris Hat/pHat-nya. Sedangkan CHIP jarang sekali. Kalau saya mendesain shield untuk CHIP, mungkin bisa membantu teman-teman yang punya CHIP yang selama ini kesulitan dalam mengopreknya.

Di bawah ini adalah video youtube cerita tentang CHIP OLED Shield ini.

Untuk tutorial bagaimana cara kerja CHIP dengan display OLED ini bisa merujuk ke artikel: CHIP + Mini OLED Display + Luma OLED = CHIPtimus Prime. Di situ ada link untuk penggunaan versi SPI juga. Tapi berhubung saya punyanya stock I2C, maka saya mendesain shield ini menggunakan versi I2C.

Baca selebihnya »

Mengamati Utilisasi CPU & Memory CHIP

Tempo hari kita sudah berhasil memanfaatkan C.H.I.P sebagai radio internet (baca: C.H.I.P Radio Internet Autostart dan Memanfaatkan C.H.I.P Sebagai Radio Internet). Dan saya cukup senang bahwa kenyataannya CHIP ini bisa jadi alarm radio juga (baca: C.H.I.P Untuk Alarm Radio Internet). Tapi saya penasaran dengan berapa utilisasi CPU dan memory CHIP ketika digunakan sebagai radio internet.

Sebagai informasi singkat, CHIP memiliki 1 CPU ARMv7 yang memiliki clock 1 GHz dan RAM 512 MB. Sementara internal storage-nya 4 GB. CHIP sudah dipersenjatai koneksi Wi-Fi dan Bluetooth 4.0. CHIP memiliki 1 micro USB OTG dan 1 USB 2.0 ukuran standard. Kalau melihat bagian bawah board, maka akan ditemukan 1 port JST yang bisa disambungkan ke baterai. Asyiknya adalah USB OTG bisa digunakan juga untuk men-charge baterai.

Sedangkan untuk urusan penampilan bisa menggunakan monitor composite via jack TRRS. Jika diinginkan untuk penyambungan ke monitor VGA atau HDMI, maka CHIP menyediakan VGA/HDMI adapter yang bisa dibeli terpisah. Untuk informasi lebih lanjut silakan merujuk ke website resmi C.H.I.P.

Karena saya tidak memiliki adapter VGA/HDMI, maka urusan pemantauan utilisasi CPU dan memori bisa dilakukan via ssh dengan menggunakan aplikasi htop. Namun solusi ini tidaklah praktis karena harus menggunakan laptop untuk melihatnya.

Jadi saya pun menyambungkan LCD 16×2 I2C yang praktis sehingga urusan penampilan tidaklah merepotkan. Untuk koneksi bisa membaca artikel saya sebelumnya (baca: C.H.I.P Dengan LCD 16×2). Untuk library LCD 16×2 saya ambil dari artikel HOW TO SETUP AN I2C LCD ON THE RASPBERRY PI. Ambil library I2C_LCD_driver.py di situ.

Lalu saya pun menuliskan code yang memanfaatkan library ini untuk menampilkan utilisasi CPU, utilisasi memory, suhu CPU dan jam. Berikut adalah code-nya:

import I2C_LCD_driver
import time
import datetime
import psutil

formatDate1 = ' %a %d/%m/%Y'
formatDate2 = '%H:%M:%S {:5}\'C'
format1 = 'CPU {:3}% MEM {:2}%'

lcd = I2C_LCD_driver.lcd()

cat = lambda file: open(file, 'r').read().strip()

while True:
  namafile = "/sys/class/hwmon/hwmon0/temp1_input"
  temp = cat(namafile)
  temp = float(temp)/1000

  lcd.display_string(format1.format(int(psutil.cpu_percent()), int(psutil.virtual_memor$
  lcd.display_string(datetime.datetime.now().strftime(formatDate2).format(temp), 2)
  time.sleep(1)

Hasilnya cukup mengasyikkan. Pemantauan bisa independen, tidak tergantung laptop. Dan rupanya CHIP sudah cukup powerfull dan stabil jika digunakan sebagai radio internet. Lihat saja hasil pemantauannya yang saya upload di instagram.

Upgrade Asus TUF FX505DD Tahap 2

Asus dengan seri TUF FX505DD berhasil membuat saya penasaran dengan kemampuan upgrade di laptop-nya. Setelah beberapa hari menunda upgrade tahap 2 dengan pertimbangan seberapa perlu saya harus meng-upgrade RAM-nya, akhirnya saya nekad juga untuk meng-upgrade-nya.

Hari ini paket RAM PC4-2666V dari V-Gen dengan kapasitas 16GB mendarat di kantor. Kebetulan saya mendapatkan RAM ini dengan chip yang sama dengan RAM 8GB bawaan laptop, yaitu SK hynix. Jadi seharusnya tidak ada masalah kompatibilitas. Beda kapasitas tidak masalah. Yang penting bisa jadi dual channel.

Dan ternyata benar, ketika dipasang langsung dikenali dengan baik oleh BIOS dan selama beberapa saat saya pakai tidak ada masalah. Tidak ada hang karena masalah incompatibility. Aman.

Dengan terpenuhinya 2 slot RAM di TUF FX505DD ini berarti prosesor AMD Ryzen 5 3550H dapat bekerja secara optimal karena dapat memanfaatkan dua channel RAM. Dan ternyata yang saya rasakan memang lebih cepat. Loading beberapa aplikasi serasa lebih cepat. Dan perpindahan antar aplikasi dapat berlangsung lebih cepat.

Sayangnya saya tidak melakukan benchmark ketika RAM cuma 8GB dengan setelah di-upgrade menjadi dual channel 24GB. Tapi percaya saja deh, terasa perbedaannya. Ya walau pun tidak ilmiah, tapi saya merasakan perbedaannya, hehehe…

Jadi walau pun laptop ini bukanlah laptop dengan prosesor tercepat, namun jadi terasa gegas dan gesit. Lebih nyaman untuk dipakai bekerja. Apalagi untuk programming yang butuh cukup banyak resources.

Sayangnya ya kemampuan upgrade laptop Asus ini cuma di storage (SSD NVMe atau pun SATA) dan RAM. Dan ini sudah saya lakukan semua. Untunglah laptop ini tidak mampu di-upgrade prosesornya. Seandainya saja bisa upgrade, tentu saya bakal sulit tidur karena memendam rasa penasaran untuk upgrade, hahaha…

Belajar Bahasa Pemrograman

Sebagai seorang programmer, kehidupan saya sehari-hari ya berkutat di tumpukan kode untuk memecahkan persoalan dan kebutuhan di perusahaan di mana saya bekerja. Dan saya sadar bahwa tidak ada 1 bahasa pemrograman yang cukup powerful dan memenuhi semua persyaratan yang diperlukan. Jadi tidak usah heran jika sebagai programer perlu mempelajari beberapa bahasa pemrograman.

Dan akhirnya proses “belajar bahasa pemrograman” ini tidak akan pernah selesai. Tentu saja karena tantangan semakin besar dan kemajuan teknologi sangat pesat sehingga membutuhkan solusi baru yang sekiranya hanya bisa dipecahkan dengan teknologi atau bahasa pemrograman yang baru atau berbeda dengan yang sudah kita kuasai saat ini.

Jadi ingat ketika belajar bahasa pemrograman pertama kali semasa SMA. Waktu itu belajar bahasa Basic (Qbasic) dan Dbase. Wah sudah sangat senang sekali bisa memprogram sesuatu yang mempermudah pekerjaan. Saat itu rasanya hebat sekali. Kedua bahasa ini sudah punah saat ini.

Kemudian masa kuliah di tahun 90an saya mempelajari bahasa Assembly, Pascal dan kemudian membuat Tugas Akhir dengan Delphi. Saat itu untuk belajar bahasa pemrograman itu sulit, hanya mengandalkan buku dan artikel-artikel di tabloid/majalah. Ya tentu karena saat itu internet masih sangat terbatas. Kalau pun ada pasti mahal dan sangat lambat. Saat tersambung pun ternyata tidak banyak website yang menuliskan apa yang ingin kita pelajari.

Baca selebihnya »