Desain Grip Kamera untuk Samsung Galaxy A7 2018 (Belajar 3D Design)

Dalam rangka belajar desain 3D di Fusion 360, saya pun mencoba mendesain Grip untuk handphone Samsung Galaxy A7 2018 yang saya punya. Grip ini meniru grip pada kamera DSLR sehingga A7 jadi nyaman digunakan untuk memotret.

Samsung A7 memang tidak memiliki kamera yang mumpuni walau pun dia punya 3 kamera di bagian belakangnya. Tapi ya saya ingin supaya memotret dengan A7 lebih menyenangkan dengan mendesain grip yang menyerupai grip di kamera DSLR.

Grip ini didesain memiliki slot yang sesuai dengan dimensi Samsung Galaxy A7 2018 sehingga tidak diperlukan mekanisme untuk mengunci body smartphone ke grip. Tentu saja jadi tidak sesuai jika digunakan untuk smartphone selain A7 2018.

Video di atas menggambarkan bagaimana desain grip ini.

Di masa mendatang sepertinya perlu didesain grip yang lebih universal atau generik sehingga bisa digunakan untuk smartphone dengan merek atau seri berbeda. Saat ini sih yang saya pikirkan adalah dengan mekanisme baut. Kalau di pasaran sekarang ini tersedia grip universal dengan mekanisme jepit berpegas. Ini solusi yang bagus. Tapi sepertinya saya akan mencoba mendesain dengan mekanisme baut dengan pengunci saja.

Dan mencontek desain yang ada di pasaran, sepertinya saya akan menambahkan shutter (tombol kamera) dengan koneksi bluetooth dan bisa dilepas dari body grip sehingga bisa digunakan untuk remote shutter. Jadi bisa digunakan untuk selfie atau wefie.

Ya tentu saja baru desain ya? Maklum baru belajar, hehehe…

Sampai jumpa di posting lainnya. Salam…

Desain Radio Kotak (Belajar 3D Design)

Ya saya memang masih terobsesi dengan radio. Tidak hanya berkutat di elektroniknya, saya juga mencoba membuat desain casing yang menarik bagi radio. Soalnya bagi saya, radio yang cantik itu bisa juga jadi hiasan meja yang unik.

Nah, dalam rangka belajar desain dengan Fusion 360, saya pun mencoba mendesain box/casing untuk radio yang tempo hari sempat saya buat elektroniknya. Di bawah ini adalah animasi hasil render desain tersebut.

Sesuai dengan desain elektronik yang tempo hari saya buat (versi 2), radio ini cuma punya 3 antarmuka, sebuah LCD 16×2 yang menampilkan frekuensi radio dan waktu, sebuah Rotary Switch untuk mengubah mode volume atau pencari frekuensi dan sebuah speaker untuk menyuarakan sinyal radio yang ditangkap.

Pada panel terdapat lubang yang sesuai dengan dimensi LCD 16×2 dan lubang bundar untuk knob rotary switch. Sedangkan untuk speaker hanya 2 garis memanjang. Mengapa hanya 2 garis memanjang sedangkan seharusnya speaker itu bundar dan besar? Karena saya membayangkan speaker tersebut dipasang di dalam box dengan menghadap ke bawah. 2 garis lubang itu hanya untuk mengeluarkan pantulan suara dari speaker.

Apakah suaranya akan bagus? Nah ini yang perlu dibuktikan apakah desain ini efektif atau tidak. Karena dengan desain sebelumnya, yang mana speaker langsung terekspos dan ditenagai oleh amplifier kelas D 2×2 watt ternyata suaranya kurang mumpuni. Apalagi karena casing dari bahan plastik. Beda ceritanya ketika saya membuat casing dari kardus bekas yang ternyata punya akustik lebih bagus dari pada plastik.

Jadi saya membayangkan speaker dipasang di dalam casing dan menghadap ke bawah. Di panel bawah dilapis kardus untuk sedikit meredam frekuensi tinggi sehingga yang terlepas ke grill depan adalah suara yang sudah tersaring. Entah benar atau tidak, tentu perlu pembuktian. Jadi ya sepertinya saya perlu segera membeli printer 3D, hahaha…

BTW, karena baru belajar, desain radio di Fusion 360 di atas tentu masih sangat sederhana. Mungkin nanti akan dibuat versi lebih kompleks setelah banyak belajar desain.

Di bawah ini adalah foto tampilan LCD 16×2 dari postingan sebelumnya.

Eldario v2

Begitulah kira-kira radio yang never ending ini, hehehe… Sampai jumpa di tulisan berikutnya.