Mendesain Antrian Poliklinik/Spesialis (3)

Setelah urusan sirkuit elektronik selesai, tibalah saatnya mendesain casing untuk antrian ini. Untunglah Pak Anto memiliki kontak vendor pembuat casing. Versi awal ini menggunakan bahan akrilik. Hasilnya lumayan rapi. Tinggal sedikit ngebor untuk membaut PCB display-nya.

Tampilan Display Antrian
Tampilan Display Antrian

Ada sedikit catatan mengenai desain box display ini supaya bisa tampak lebih futuristik. Ke depannya akan dirancang meniru model tablet PC.

Pamer donk...
Pamer donk…

Antrian berbasis Arduino ini didemokan di Meeting IT (16/02/2013). Setiap RS dapat membuatnya sendiri atau menginduk pada RS Awal Bros Bekasi yang sementara ini jadi basis pembuatan prototype.

Mesin Antrian Arduino untuk RS Awal Bros Bekasi

Dua hari kemarin saya dan tim IT Bekasi ngoprek mesin antrian. Selama ini biaya untuk membuat mesin antrian cukup besar karena harus membeli mini PC, LCD monitor dengan touchscreen dan printer thermal dari merk mahal. Tentu saja pengadaan alat sedemikian mahal menjadikan beban yang cukup berat bagi perusahaan. Jadi kami berinisiatif membuat versi Arduino untuk menekan biaya-biaya tersebut.

LCD 16x2, Arduino Uno, Shield Antrian dan Printer Thermal Mini
LCD 16×2, Arduino Uno, Shield Antrian dan Printer Thermal Mini

Kami membuat shield khusus untuk mengkoneksikan Arduino Uno ke 4 tombol, printer thermal mini, LCD 16×2, dan RTC. Ditambah regulator 5 Volt khusus untuk printer thermal. Soalnya printer thermal membutuhkan arus 1.5 Ampere, jadi perlu dipisahkan dari Arduino.

Tampilan LCD sebagai informasi utk pasien
Tampilan LCD sebagai informasi utk pasien

Untuk prototype ini saya membuat shield secara manual alias menggunakan kabel/kawat untuk wiring antar komponen. Maklum, saat saya berangkat ke Bekasi lupa membawa PCB polos, bor, setrika dan ferry chloride untuk pembuatan PCB. Penyolderan kabel/kawat secara manual ini menjadikan pembuatan shield jadi sangat lama dan butuh ketelitian dengan pengecekan berulang-ulang.

Printer thermal mini dengan info tanggal & jam dari RTC
Printer thermal mini dengan info tanggal & jam dari RTC

Yang jadi catatan penting selama pembuatan ini adalah saat membuat regulator 5 Volt untuk printer thermal. Seperti biasa saya menggunakan IC regulator 7805. Namun kenapa output regulator hanya 2-3 Volt? Hingga akhirnya semua komponen diterondoli ulang dan hanya tersisa 7805. Saat diukur tegangannya hanya 2-3 volt. Berarti 7805-nya bermasalah. Benar saja, saat saya ganti dengan stock 7805 keluaran langsung stabil di 5 volt. Ehm… berarti saya dapat 7805 cacat produksi. Hiks…

Otaknya menggunakan Arduino Uno yang ada di bawah shield darurat dengan PCB generik
Otaknya menggunakan Arduino Uno yang ada di bawah shield darurat dengan PCB generik

Syukurlah semuanya bisa diselesaikan dengan baik. Supaya prototype tampak rapi, maka kami membuat demo dengan memasukkan semua rangkaian di box bekas LCD monitor. Jadi tampak rapi kan? Dan yang pasti, prototype ini biayanya jauh di bawah mesin antrian yang selama ini kami pasang di masing-masing rumah sakit.

Tampilan mesin antrian dengan Arduino Uno
Tampilan mesin antrian dengan Arduino Uno
Box demo mesin antrian
Box demo mesin antrian
Pemeragaan prototype antrian oleh Pak Adrianto
Pemeragaan prototype antrian oleh Pak Adrianto
Box demo sederhana ini akan dipresentasikan besok
Box demo sederhana ini akan dipresentasikan besok

Senangnya… akhirnya kegiatan ngoprek microcontroller terutama dengan Arduino ini bisa berguna bagi perusahaan. Kalau selama ini saya selalu ngoprek di luar jam kerja, 2 hari kemarin ngoprek menggunakan jam kerja. Toh semuanya bagi perusahaan tho? Hehehe…

Semoga antrian ini bisa bermanfaat bagi perusahaan
Semoga antrian ini bisa bermanfaat bagi perusahaan

Jika prototype ini disetujui BOD, rencananya saya akan buat kit untuk semua RS. Bisa penghematan besar loh.