Memasang eSIM Smartfren di iPhone 11 Ternyata Gampang Banget

Sejak beberapa tahun ini Apple menawarkan eSIM di beberapa jajaran produknya. Itu termasuk Apple Watch, iPad Pro dan juga iPhone. Selain Apple, Google juga mulai mendukung penggunaan eSIM lewat smartphone Pixel. Sayangnya vendor smartphone lain belum banyak yang mendukung penggunaan eSIM ini.

Padahal penggunaan eSIM ini dapat mempermudah user dalam memasang nomor di smartphone. Di samping tentu saja penghematan untuk operator selular karena tidak perlu lagi memproduksi kartu SIM.

Saat ini di Indonesia baru Smartfren yang menawarkan solusi eSIM. Sedangkan operator lain masih menunda penggunaan eSIM dengan berbagai alasan. Salut sama Smartfren yang tidak mau ketinggalan tren teknologi.

Nah di video kali ini kita mencoba memasang nomor eSIM Smartfren di iPhone 11. Ternyata gampang banget loh! Tidak perlu lagi sogok tray kartu SIM. Tidak perlu lagi repot-repot pasang kartu SIM. Dengan eSIM kita cukup men-scan kode QR yang telah disediakan oleh operator. Prosesnya pun cepat.

Semoga video ini bermanfaat. Salam.

Bisakah iPhone 11 Untuk Membuat Vlog?

Kalau pertanyaannya cuma “Bisakah iPhone 11 digunakan untuk membuat Vlog?” Tentu jawabnya simple: Bisa.

Ya karena kamera di smartphone keluaran Apple ini memang sudah bagus banget. Tidak hanya untuk foto, tapi juga untuk video. Seharusnya merekam video dengan iPhone 11 (dan tentu saja varian Pro) akan sangat mudah dilakukan. Dan hasilnya bagus.

Tapi bukan itu yang saya maksud. Karena membuat vlog itu tidak hanya sekedar mengambil video, tapi juga harus meng-edit dan meng-upload langsung ke youtube. Dan ternyata bisa loh! Karena iPhone 11 sudah dibekali software editing video iMovie. Hanya saja kemampuan iMovie ini berbeda jauh dengan versi MacOS. Banyak fitur yang dipangkas. Namun paling tidak kita bisa menggunakannya untuk membuat video sederhana.

Nah, saya pun membuat video singkat tentang iBel Si Kucing Belang. Sederhana banget sih videonya. Sekedar nambahin title dan menggabung-gabung beberapa clip. Mestinya bisa ditambahin efek dan suara-suara, tapi saya memang sengaja membuatnya sederhana saja. Ini dia videonya: “Kisah iBel Si Kucing Belang”

Kesimpulannya, kita bisa bikin vlog hanya dengan bermodal iPhone 11. Sederhana, mudah dan cepat. Namun kalau mau bikin vlog profesional ya mestinya perlu komputer content creator beneran.

Ketika Membeli iPhone 11 di Singapore

Ini pertama kalinya saya membeli barang elektronik di Singapore. Senang juga sih karena ada kesempatan membeli iPhone 11 saat transit di Singapore. Lagian iPhone 11 ini baru diluncurkan sebulan yang lalu. Jadi masih hot…

Ada rasa khawatir juga sih seandainya ada masalah di bea cukai. Tapi ada tips yang perlu dilakukan agar bisa aman di bea cukai. Yuk simak video berikut ini…

Semoga bermanfaat…

Membuat Virtual Machine Portable

Saat coding saya biasa menggunakan MacBook Pro. Sayangnya saat upgrade ke MacOS Catalina segalanya jadi berubah. Ada beberapa masalah yang timbul. Salah satunya adalah XAMPP tidak bisa bekerja lagi. Jadi saya tidak menjalankan Apache, PHP dan MySQL di MacBook Pro. Konon karena masalah dukungan aplikasi 32 bit yang dihilangkan.

Solusinya simple sih sebenarnya, yaitu dengan menggunakan Virtual Machine dengan guest Linux Ubuntu seperti yang saya lakukan juga di laptop Asus TUF saya. Tapi itu berarti mengorbankan sebagian storage MBP untuk VM.

Maklum, ukuran VM untuk OS Ubuntu, aplikasi HIS, database HIS, NodeJS, dan segala pernak-pernik pendukungnya itu memerlukan ukuran yang besar. Saya pernah mengalokasikan VM sebesar 40 GB ternyata kurang. Dan menurut kebutuhan saya ini, kurang lebih dibutuhkan ukuran VM antara 50-60 GB.

Naaah, MBP saya yang cuma punya kapasitas storage 256 GB itu tentu saja tidak mencukupi. Kalau saya membuat VM sebesar 50 GB, maka itu berarti sisa storage cuma tinggal 5-10 GB karena saat ini MBP juga saya pakai untuk membuat banyak dokumen dan konten.

Kemudian saya pun memikirkan solusi yang lebih kreatif, yaitu dengan membuat Virtual Machine di Flash Drive. Seperti biasa, saya membuat VM dengan menggunakan VirtualBox yang sangat user friendly dan bisa bekerja di MacOS, Windows dan Ubuntu. Dengan VM di FlashDrive ini berarti saya bisa:

  1. Menghemat storage internal di laptop. Saya bisa menghemat storage di MacBook Pro yang cuma punya SSD 256 GB itu. Cukup colokkan Flash Drive di MBP dengan bantuan kabel konverter USB A ke C.
  2. VM bisa portable, karena saya bisa menyalakan VM ini di MBP mau pun di TUF. Itu artinya saya tidak perlu tergantung dengan salah satu laptop saja. Kalau di kantor bisa pakai MBP dan ketika dibutuhkan coding di apartemen bisa pakai TUF. Cukup colokkan Flash Drive ke laptop yang tersedia. Jika perlu suatu saat nanti ketika ada laptop baru bisa langsung colok dan nyalakan VM. Praktis kan?
  3. Cukup membawa Flash Drive kemana saja. Idealnya saya cukup bawa Flash Drive VM ini untuk bekerja. Cukup menghemat tenaga karena tidak perlu bawa-bawa laptop. Dan ketika VM dinyalakan, semua lingkungan kerja sudah tersaji di laptop yang saya pakai.

Jadi saya pun membeli sebuah Flash Drive untuk mewujudkan ide ini. Saya membeli Flash Drive dari Sandisk dengan tipe Ultra Fit yang punya form factor sangat kecil. Tadinya saya ingin membeli yang tipe Ultra Flair yang punya kecepatan lebih tinggi, yaitu 150 Mbps. Tapi ukurannya lebih panjang sehingga kurang praktis. Terlalu menonjol dan tidak praktis.

Ultra Fit ini sangat pendek sehingga tidak terlalu menonjol saat dicolokkan di laptop TUF. Tapi kalau dicolokkan di MBP memang masih perlu kabel konverter USB A ke C sih. Tapi ketika digunakan di TUF bisa tertempel rapi di samping dongle USB mouse wireless yang juga selalu tercolok di TUF.

Sebagai catatan, Ultra Fit yang saya beli memang kapasitasnya cuma 64 GB. Kebetulan dapat diskon sehingga harganya menjadi Rp 159.000 dari harga normalnya yang Rp 229.000. Tadinya mau beli yang 128 GB tapi sayangnya tidak diskon. Harga yg 128 GB mencapai Rp 479.000 (tidak ada diskon). Bagi saya kemahalan, mending beli SSD sekalian yang sudah pasti punya kecepatan tinggi ya? Hehehe.

Kecepatan Ultra Fit yang sudah punya versi USB 3.1 ini memang cuma 130 Mbps, yang mana lebih rendah dari pada Ultra Flair yang mencapai 150 Mbps. Sebenarnya saya punya kartu MicroSD dari Samsung dengan kapasitas 128 GB. Lebih lega tentu saja. Tapi sayangnya cuma punya kecepatan 100 Mbps utk read dan 90 Mbps untuk write. Sepertinya tidak saya rekomendasikan. Lagian jadi kurang praktis karena perlu SD Card reader USB yang lebih besar dari pada Flash Drive.

Kecepatan Flash Drive dan Micro SD ini tentu boleh dibilang sangat rendah dibandingkan dengan SSD bawaan MBP mau pun SSD hasil upgrade di TUF. Tapi saat saya coba gunakan untuk VM, ternyata performanya baik-baik saja. Memang agak lambat saat pertama menyalakan dan saat shutdown VM. Tapi ketika sudah menyala dan digunakan untuk programming sudah cukup baik.

Proses pemindahan VM dari internal ke Flash Drive juga bisa dilakukan dengan mudah. Memindahkan ke laptop lain juga mudah. Tidak ada masalah kompatibilitas, bahkan di saat menggunakan 2 laptop dengan platform yang berbeda, yaitu di MacBook Pro dengan MacOS Catalina mau pun di Asus TUF dengan Microsoft Windows. Bahkan keduanya punya prosesor yang berbeda, yaitu Intel dan AMD. Ternyata tidak ada masalah. VirtualBox memang bagus!

Lagian saya membuat konfigurasi VM di kedua laptop ini berbeda. Saat di MBP saya cuma mengalokasikan 2 core dan 2 GB RAM. Sedangkan di TUF saya mengalokasikan 3 CPU dan 4 GB RAM. Ternyata saat dipindah-pindah tidak masalah. VM bisa menyesuaikan diri di kedua alokasi tersebut.

Tidak dipungkiri, VM memang bisa lebih gegas di TUF yang punya alokasi mesin lebih baik. Namun untuk di MBP saya sedikit mengakali dengan menjalankan editor dan browser penguji di MacOS (host). Jadi VM di MBP cuma untuk dijadikan server LAMP. Sedangkan di TUF saya full menjalankan desktop Ubuntu 18.04.2 di VM dengan nyaman.

Demikian kurang lebih sharing tentang membuat Virtual Machine Portable denga VirtualBox. Jika ada kesempatan saya akan membuatkan videonya.

Di dunia teknologi informasi ini kita memang harus dituntut untuk lebih kreatif dalam mengatasi banyak tantangan dan masalah. Semoga tips ini dapat bermanfaat bagi para pembaca.

Sampai jumpa di tulisan selanjutnya. Salam.

iPad 2018 dan Apple Pencil

Salah satu daya tarik iPad 2018 selain harganya yang kompeitif adalah dukungannya pada Apple Pencil. Ini berarti kita tidak perlu membeli iPad Pro yang mahal hanya untuk menggambar. Karena iPad yang lebih terjangkau sudah mendukung Apple Pencil. Jadi saya pun membeli Apple Pencil.

Dan ternyata benar, menggambar dengan Pencil lebih nyaman. Apalagi efek-efeknya banyak, kita bisa meniru karakter pensil HB, teknikal, kuas, tinta, dan banyak lagi. Bahkan kita bisa membuat sendiri karakter pencil yang kita inginkan. Selain bisa mendeteksi tekanan pada layar, iPad+Pencil juga mendukung arsiran. Tinggal miringkan Pencil untuk mulai mengarsir. Keren deh pokoknya.

Tapi ya memang saya sudah lama sekali tidak menggambar. Bahkan menulis tangan pun sudah amat-sangat jarang. Paling banter tanda tangan saja, hahaha… Jadi saya rada kagok saat mulai menggambar. Belajar lagi.

Seru juga sih belajar menggambar menggunakan iPad + Pencil. Jadi ingat jaman sekolah dulu. Buku tulis pasti penuh berisi coret-coretan di kala bosan di kelas.

Untuk belajar menggambar lagi, saya mereplika meme-nya Fairel. Itu loh si anak gendut yang sedang menyeberang sambil makan es krim kemudian melongo/bengong saat Pak Jokowi membuka helmnya. Adegan Fairel melongo ini sangat epic sehingga banyak sekali meme-nya. Nah, saya mereplika meme Fairel ini. Entah siapa penggambar aslinya, tapi gambarnya bagus banget. Warnanya juga bagus. Jelas si Penggambar punya teknik gambar yang mumpuni. Saya pun berusaha mencontek gambarnya.

Ini dia gambarnya. Tapi jangan diketawain ya? Ini gambar pertama saya belajar menggambar lagi. Pengennya sih bisa menggambar komik.

Beberapa belas tahun yang lalu saya pernah membuat komik tapi menggambarnya pakai InkScape. Beda teknik. Kali ini saya menggunakan Procreate yang konon merupakan aplikasi penggambar paling terkenal di iOS.