Bingung Memilih Platform

Seorang teman meminta didesainkan sebuah sistem antrian. Masalahnya, sekarang platform yang tersedia banyak. Ini yang membuat kita jadi bingung menentukan mau pakai platform apa dan apakah platform tersebut efisien dari segi biaya?

Contohnya ya sistem antrian ini, opsinya bisa pakai PC biasa yang mahal; pakai Raspberry Pi yang lebih murah; pakai dongle Android yang praktis; atau murni mendesain elektronikanya? Masalahnya adalah harus pas antara biaya, kemudahan dan kehandalan. Seperti sebuah segitiga, ketiga faktor tadi ada di setiap sudut segitiga. Ketika kita mengedepankan kehandalan dan kemudahan, maka biaya akan jadi mahal. Atau ketika ketika memilih murah tapi handal, biasanya untuk mengembangkannya jadi sangat sulit. Namun memilih platform yang mudah dengan biaya murah biasanya kurang handal.

     Biaya --- Handal
       \         /
        \       /
         \     /
          Mudah

Tapi sebenarnya ada solusi lebih baik, yaitu mencampurkannya. Ada beberapa bagian menggunakan Raspberry Pi, bagian lain Dongle Android, dan yang membutuhkan komputasi dan penyimpanan besar bisa menggunakan PC biasa. Oh iya, sebagian lagi pakai Wemos D1 Mini.

Begitulah kira-kira.

Iklan

Desain Bel Sekolah Otomatis

Saya mendapat request dari Ra Sragen di sini #1 dan sini #2 untuk merancang bel sekolah otomatis. Baiklah, saya mencoba mendesainkan skemanya semampu saya. Hanya saja ini baru desain, saya tidak membuat prototype-nya. Desain ini perlu diuji untuk realisasinya.

Skema bel sekolah otomatis
Skema bel sekolah otomatis

Skema di atas terdiri dari 5 bagian utama, yaitu Arduino (saya memilih versi Uno R3), LCD 16×2 (dengan driver 74HC595), Real Time Clock dengan DS1307, tombol-tombol pengatur alarm/bel, dan relay untuk mengaktifkan sirene.

LCD 16×2 didesain menggunakan shift register 74HC595 sehingga bisa menghemat penggunaan pin di Arduino menjadi cuma 3 pin. Saya menambahkan 1 pin PWM untuk menyalakan atau mematikan backlight LCD.

Display LCD 16×2 ini digunakan untuk menampilkan jam sekaligus untuk mengeset beberapa parameter, yaitu berapa jumlah alarm atau penyalaan bel, berapa lama penyalaan alarm/bel, dan pengesetan waktu penyalaan. Saya menambahkan 3 buah tombol untuk pengesetan parameter ini. Tombol 1 untuk memindah mode penampilan biasa ke mode pengesetan masing-masing parameter. Tombol 2 untuk menaikkan nilai dan tombol 3 untuk menurunkan nilai. Semua parameter disimpan ke EEPROM Arduino sehingga tidak terpengaruh mati-hidupnya bel sekolah ini.

Oh iya, ke-3 tombol ini juga digunakan untuk mengeset jam.

Saya menggunakan DS1307 sebagai real time clock. Fungsinya adalah untuk membuat pewaktu yang akurat sekaligus sebagai acuan waktu untuk penyalaan bel. Dalam penggunaannya diperlukan baterai koin CR2032 untuk mempertahankan DS1307 supaya tetap berdetak.

Saat ini modul suara bel saya anggap modul eksternal. Kita bisa menggunakan sirene atau MP3 player ditambah amplifier. Penyalaannya dilakukan oleh relay yang dipicu oleh Arduino sesuai waktu alarm yang telah ditentukan.

Untuk code belum saya buatkan. Mungkin lain waktu jika ada kesempatan, terutama jika prototype sudah dibuat. Semoga desain ini bisa menjawab request dari Pak Ra Sragen.

Desain di breadboard
Desain di breadboard

Update 12/11/2012 Saya menambahkan C1 untuk decoupling, R8 dan seri LED dan R9 untuk indikator penyalaan bel. Saya juga menambahkan gambar desain pengkabelan di breadboard. Semoga bermanfaat.

Bukan Hari Keberuntungan

Dua hari ini bukan hari keberuntungan bagi saya. Soalnya saya mengalami 2 hari yang apes. Ketidakberuntungan saya dimulai kemarin. Kemarin rencananya saya mau fotocopy desain PCB di kertas transparan. Lha kok kertas transparansinya ketinggalan di apartemen. Tetap nekat, sepulang kerja saya mencari kios fotocopy. Dan ternyata sulit mencari kios fotocopy yang bisa copy di kertas transparans. Kurang lebih sudah 6 kios saya sambangi dan mereka tidak punya transparansinya.

Pada kios ke-6 akhirnya bisa. Tapi ternyata hasilnya jelek. Jalur PCB ada yang terputus atau jalurnya bolong. Saya mencoba minta copy sampai 5 kali tetap jelek semuanya. Hiks.

Sambil pulang berharap ada kios fotocopy lagi, siapa tahu lebih bagus. Benar saja, saya mendapatkan kios fotocopy yang cukup rame. Syukurlah bisa copy ke kertas transparans. Dari 3 copy yang bagus cuma 1. Lumayanlah.

Pulang apartemen langsung mempersiapkan segalanya. Saya memotong PCB dengan mesin bor tapi menggunakan kepala pemotong. Kelihatannya lancar sampai ketika pemotongan berakhir adaptornya meledak. Listrik di apartemen pun padam. Terpaksa ke bawah minta engineer untuk menyalakannya lagi. Dan kegiatan ngoprek pun berakhir.

Hari ini masih melanjutkan ketidakberuntungan saya. Sore ini rencananya saya membuat adaptor sendiri pengganti adaptor yang meledak kemarin. Kebetulan saya punya trafo 500mA yang entah kapan saya belinya. Mungkin 2 tahun lalu. Sampai sekarang belum terpakai. Jadi saya pun mencoba merakitnya menjadi catu daya (power supply).

Sebenarnya rangkaian catu daya ini adalah rangkaian yang sederhana. Mungkin sekarang anak-anak SMP sudah diajarkan untuk membuatnya. Saya pun dengan lancar membuatnya. Nyaris hafal di luar kepala.

Namun ternyata kesederhanaannya itu tidak menjamin kesuksesan perakitan. Setelah semuanya terpasang dan saya test dengan multimeter tidak ada jalur korsleting, saya pun mencoba mencolokkannya ke listrik. Dan… meleduk lagi. Hiks… Kok ya rangkaian sederhana gitu hasilnya meleduk. (*gubrak*) Syukurlah tidak memadamkan listrik apartemen. Tapi rangkaian sudah tidak tertolong, jadi saya buang saja.

Setelah itu saya mencoba mengisi waktu dengan mentransfer desain ke PCB dengan setrika full hot. Hasilnya jelek. Transparansi mlenyeh. Hasil transferan bergeser. Dan jalur mbleber. Ehm, kemarin-kemarin lancar loh. Mungkin karena saya memotong transparansi menjadi kecil? Kemarin-kemarin transparansinya tidak saya potong.

Coba lagi bikin dengan mentransfer dari kertas biasa, bukan dari kertas transparansi. Eh hasilnya tidak jelas. Mungkin kurang lama menyetrikanya. Dan sudah bergeser jalurnya. Wah ternyata 2 hari ini bukan keberuntungan saya.

Sebenarnya sejak kemarin sudah memikirkan untuk menyerahkan pembuatan PCB ke jasa pembuatan PCB. Saya menemukan 3 jasa pembuatan. Sayangnya pemesanan harus dalam kuantitas yang banyak. Ada yang harus lebih dari 10. Untunglah ada yang minimal 5 copy. Saya akan mencoba memesannya ke sana. Memang jatuhnya lebih mahal dari pada bikin sendiri. Tapi PCB buatan profesional pasti lebih rapi. Maklum, kemarin-kemarin bikin PCB sendiri hasilnya tidak rapi.

Jadinya saya memilih jasa outsourcing dalam pembuatan PCB. Tapi saya jangan di-demo yaaa???