Antara Go-Jek dan HaloDoc (1)

Tahun lalu ketika Go-Jek berkolaborasi dengan HaloDoc membuat Go-Med, sepertinya belum banyak RS (rumah sakit) yang peduli dengan sepak terjang duo ini. Rasanya sulit meyakinkan manajemen RS kalau kelak di kemudian hari, kedua perusahaan teknologi ini akan mengubah pola kerja bisnis di bidang kesehatan. Seperti kebanyakan perusahaan konvensional, RS tidak terbiasa brainstorming bagaimana bisnis bisa berubah kelak, terutama karena peran teknologi yang semakin merasuk ke masyarakat.

Saat ini manajemen RS hanya sibuk memikirkan bagaimana operasional RS-nya supaya bisa efisien dengan tarif yang lebih kompetitif dibanding pesaing. Di sini RS akan mengambil banyak keuntungan dari semakin efisiennya operasional. Jika keuangan sudah kuat, maka akan dilakukan ekspansi seperti menambah layanan, menambah jumlah bed, membeli peralatan medis, membeli atau membangun RS baru, dan lain-lain.

Tentu hal ini bukan sesuatu yang salah. Malah bagus! Tapi bagus dalam artian “konvensional”. Karena sayangnya belum banyak RS yang memikirkan bagaimana bisnis kesehatan ini bisa dijalankan dengan cara yang berbeda. Dan “bagaimana bisnis kesehatan ini bisa dijalankan berbeda” sedang didemonstrasikan oleh paduan HaloDoc dan Go-Jek! Dua perusahaan teknologi yang sedang merevolusi bisnis kesehatan. Kalau sedikit berkilas balik, Go-Jek ini sudah lebih dulu merevolusi bisnis transportasi roda dua yang dulu dikenal sebagai “ojek”. Dari sini Go-Jek telah melakukan ekspansi layanan seperti Go-Food, Go-Car, dll. Tidak berhenti di situ, Go-Jek pun mulai ekspansi ke negara lain, yaitu Vietnam (Go-Viet), Thailand (Get)! Dalam waktu dekat Go-Jek akan menantang Grab di kandangnya, yaitu di Singapura! (Indonesia’s Go-Jek could launch ride-hailing service in Singapore to challenge Grab).

Terbayang kan kalau tahun lalu Go-Jek bekerja sama dengan HaloDoc? Go-Jek sudah merambah dunia kesehatan! Dan itu bukan hal yang main-main! Go-Jek ini sudah menjadi raksasa dengan valuasi melebihi Garuda Indonesia! Perlukah RS2 khawatir? Mari kita renungkan bersama.

Kalau Anda membaca serial “Melawan Disrupsi di Bidang Kesehatan”, mungkin kita perlu mulai mengamati bagaimana duo ini akan melangkah kemana, dan mulai mengambil langkah yang diperlukan supaya tidak terlibas. Syukur-syukur bisa mengikuti perubahan yang akan terjadi dan bisa tetap bertahan.

Ah sepertinya berlebihan ya? Bisa jadi iya, tapi tidak ada salahnya kita lihat dan analisa apa yang sedang mereka lakukan belakangan ini. Saat ini kita hanya bisa menganalisa dan memperkirakan apa yang akan mereka lakukan selanjutnya, karena seperti layaknya perusahaan teknologi, mereka tertutup soal strategi. Mereka suka sekali membuat kejutan dan mereka akan senang disebut pionir atau pengubah sejarah bisnis! Itu sebuah prasasti digital yang sangat membanggakan! Tidak ada salahnya kita mulai memperkirakan apa yang akan mereka lakukan selanjutnya! Dan tentu saja antisipasi! Atau malah mendahului mereka?

Halo HaloDoc!

Dari sisi HaloDoc, saat ini sepertinya mereka mengubah strategi. Mereka tidak lagi memposisikan “melawan” RS, tetapi merangkulnya. Tentu dengan cara yang elegan.

Pada awalnya HaloDoc merangkul banyak dokter sehingga para dokter mau menggunakan platform HaloDoc untuk memberikan konsultasi online. Pasien akan membayar seberapa lama mereka berkonsultasi. Namun sepertinya cara ini tidak bekerja dengan baik. Seperti yang saya tuliskan di serial sebelumnya, mekanisme ini memiliki banyak kelemahan, baik secara teknis, medis mau pun legal. Pada akhirnya konsultasi yang bisa diberikan sangat terbatas, tidak mendalam, dan lagi-lagi akan diarahkan untuk berobat ke RS.

Dari mekanisme bisnis sudah sedikit bermasalah, ditambah lagi dengan mekanisme ini membuat HaloDoc menjadi berhadap-hadapan langsung dengan RS. Seolah menjadi pesaing. Hal yang tentu saja tidak bijaksana.

Namun dengan hadirnya Go-Jek di belakang HaloDoc, mereka mulai menambahkan layanan pembelian/pengantaran obat dan order laboratorium (bekerja sama dengan Prodia). Pasien bisa membeli obat langsung via Go-Med. Resep dari dokter bisa dipotret untuk pembelian obat online. Tapi cara ini juga masih berhadapan muka langsung dengan RS yang saat ini sudah memiliki instalasi farmasi dan menerapkan e-prescribing (resep online/elektronik) sehingga pasien terpaksa membeli obat di farmasi.

Tidak menyerah, Go-Med kemudian berubah haluan, kini merangkul RS dengan menawarkan jasa pengantaran obat ke pasien. Obat yang dibeli pasien tetap berasal dari farmasi RS tersebut, namun Go-Med mengantarkannya ke rumah pasien. Jadi pasien tidak perlu menunggu lama di farmasi RS.

Berapa tarif yang dikenakan HaloDoc ke pasien/RS untuk mengantarkan obat langsung ke rumah pasien? Zero! Alias gratis! Apakah mereka rugi? Tidak! Pada awalnya akan nampak rugi, padahal kelak mereka akan menuai keuntungan! Apa yang mereka dapatkan dari apa yang mereka lakukan sekarang ini?

Mari kita coba tebak apa yang bisa saja terjadi di balik layanan ini.

(1) Obat Iter

Baiklah, saat ini pasien membeli obat dari farmasi RS. Tapi apakah ini menjamin setiap kali pasien membeli obat akan selalu di farmasi RS? Tidak! Dengan kemudahan pembayaran (via Go-Pay), diskon besar, dan bahkan obat diantar ke rumah, pasien cukup membeli dari smartphone-nya di rumah. Resep iter adalah sasaran empuk bagi Go-Med! Terutama bagi para penderita penyakit kronis.

(2) Diskon Besar

Apa yang menarik bagi pasien sehingga mau membeli obat via Go-Med selain harga obat yang lebih murah dari pada harga di farmasi RS? Plus diantar gratis ke rumah? Bagaimana jika HaloDoc mampu menawarkan hal ini? Ini bukan omong kosong atau sekedar promosi karena ternyata mereka mampu! Hanya saja, mungkin saat ini belum terbuka. Mereka tidak mau merusak struktur harga obat. Jadi insentif bagi pasien ini bukan berupa diskon besar, tapi diwujudkan dalam hal gratis biaya pengantaran.

Bagaimana hal ini bisa terjadi? Mungkin saya akan menuliskannya lebih detail di artikel terpisah.

(3) Pembayaran Mudah dengan Go-Pay

Kalau kita amati, belakangan ini Go-Pay menawarkan promosi besar-besaran. Tidak tanggung-tanggung, promosi ini berupa cashback, voucher, diskon, kode kupon, untuk banyak sekali merchant! Lihat saja di: Promo GO-PAY Oktober 2018: Cashback, Voucher, Diskon, Kode Kupon. Apa yang mereka lakukan? Mereka seperti membakar-bakar uang saja! Apakah mereka rugi?

Yang bisa kita amati, sesungguhnya mereka sedang berusaha merebut user sebanyak-banyaknya dari para pesaing, sebut saja Ovo yang mem-backup Grab, T-Cash, atau e-money konvensional (seperti flazz, brizzi, mandiri e-money, dll). Promosi jor-joran ini juga untuk mengantisipasi sistem dompet elektronik dari luar yang konon akan masuk Indonesia, sebut saja Alipay, Apple Pay, dll. Tidak boleh telat kalau tidak mau dilibas para raksasa ini.

User base yang masif tentu akan memuluskan layanan-layanan lain dari Go-Jek untuk dikonsumsi oleh masyarakat. Ya tentu saja salah satunya adalah HaloDoc! Seandainya Anda sudah memiliki jumlah uang yang banyak di dompet Go-Pay, maka Anda akan malas mengisi dompet Ovo. Kecuali jika Anda punya uang lebih sehingga rela menyimpan sejumlah tertentu di masing-masing dompet elektronik tersebut.

Mengapa Anda mau menyimpan uang banyak di dompet Go-Pay? Ya mungkin saja Anda suka memesan Go-Food, naik Go-Jek atau Go-Car. Atau karena Anda pernah menggunakan jasa pijat Go-Massage, jasa pindahan Go-Box, dll.

Kalau sudah begitu, maka ketika sakit Anda akan melirik HaloDoc karena Anda bisa membayar konsultasi dan obat dari dompet Go-Pay Anda! Begitulah kira-kira yang mungkin bisa terjadi ketika Go-Pay mendominasi dompet elektronik.

(4) Rebut Data Pasien

Kalau Go-Pay merebut pangsa pasar dompet elektronis, maka HaloDoc merebut data pasien dari RS. Apa yang terjadi ketika pasien dengan suka rela menggunakan jasa Go-Med? Pasien memang akan merasakan kenyamanan karena tidak perlu antri di farmasi, bisa melakukan pembayaran dengan mudah via Go-Pay langsung dari smartphone-nya, dan bahkan obatnya diantar ke rumah gratis.

Yang terjadi sebenarnya adalah HaloDoc memperoleh data pasien tersebut meliputi nama, alamat, copy resep dan dengan mudah bisa tercatat pula profile pasien seperti jenis kelamin, umur, dan mungkin juga profile kesehatan berdasarkan obat yang dibelinya. Dengan data yang diperoleh ini, HaloDoc + Go-Jek dengan mudah akan melakukan personalisasi layanan. Contoh sederhananya begini, kalau diketahui kalau pasien ternyata menderita diabetes, maka Go-Med akan menawarkan obat iter. Seperti kita ketahui, penderita diabetes itu akan selalu mengkonsumsi obat diabetik. Belum lagi penawaran pemeriksaan lab langsung di rumah secara berkala. Oke, dari sini kita bisa lihat bahwa selanjutnya pasien akan mem-bypass RS.

Intinya adalah, jika HaloDoc sudah memegang data pasien ini, maka mereka bisa menawarkan layanan yang sudah dipersonalisasi sesuai dengan kebutuhan pasien. Seperti kita tahu, menawarkan sesuatu yang tepat kepada orang yang membutuhkan itu lebih efektif dari pada sekedar broadcast message atau memasang iklan billboard atau menayangkan iklan di TV yang semuanya ini butuh biaya besar.

Contoh lain misalnya: ibu hamil, penderita stroke, jantung, dll. Silakan berimajinasi layanan apa kiranya yang cocok bagi para pasien tersebut? Jika yang Anda tawarkan cocok dengan kebutuhan mereka, pasti mereka tidak ragu untuk membeli.

(5) Analisa Profile Pembelian

Sebenarnya ini masih terkait dengan poin (3) tentang pembayaran. Tapi ketika dipadupadankan dengan poin (4), maka akan meningkatkan personalisasi layanan yang tentu saja akan lebih efektif dan efisien.

Contohnya begini, hasil dari analisa pembelian dan profile kesehatan seseorang, maka ditemukan fakta ini : ada seorang lelaki yang menderita sakit diabetes, umur 40 tahun, hasil pemeriksaan lab diketahui juga, sering belanja online dengan rata-rata pengeluaran Rp 100 juta per bulan, tinggal di bilangan elite Jakarta, dll. Kira-kira layanan apa yang bisa ditawarkan untuk pasien tersebut?

Atau contoh lain, ditemukan fakta seorang wanita single berumur 35 tahun, obesitas, sering makan mewah di restoran, sering belanja hal-hal tidak perlu, dengan rata-rata pengeluaran per bulan Rp 50 juta. Kira-kira layanan apa yang bisa ditawarkan untuk wanita ini? Walau pun belum pernah menggunakan jasa HaloDoc, namun dari profile ini kita bisa melihat kecenderungan orang ini akan sakit apa.

Penutup

Tulisan ini sekedar apa yang terlintas di pikiran saya, sebuah opini pribadi hasil pengamatan saya. Tentu saja bisa salah. Tapi kalau Anda mengikuti tulisan saya sebelumnya tentang disrupsi bisnis kesehatan, nampaknya sudah mulai bisa terlihat bahwa para perusahaan teknologi ini bisa dengan mudah mengubah strateginya dalam waktu yang singkat. Mereka sedang menguji coba berbagai strategi dan melihat mana yang akan berhasil.

Yang perlu diacungi jempol adalah karena kesigapan mereka dalam mengubah strategi dan menerapkan pola pikir komprehensif dari berbagai sudut pandang/bidang yang kemudian dianalisa dan disatukan untuk mendukung strategi mereka. Seperti dalam kasus di dunia kesehatan ini, mereka tidak hanya melihat dari sisi medis, tapi juga bisa melihat dari profile pengeluaran, kebiasaan, trend, kesehatan dan dengan sigap melakukan personalisasi layanan.

Tentu saja saya masih akan menuliskan beberapa hal di tulisan selanjutnya, hasil pengamatan dari sepak terjang Go-Jek dan HaloDoc ini. Sampai jumpa lagi. Semoga tulisan ini bermanfaat.

Iklan

Trend Teknologi

Kemarin sangat menyenangkan karena bisa mengikuti presentasi dari konsultan yang sangat mencerahkan. Salah satu bahasannya adalah tren teknologi di masa kini dan yang akan datang, terutama terkait dengan industri kesehatan.

Trend yang pertama adalah semakin banyaknya penggunaan teknologi yang akan membantu operasional RS, seperti telemedicine, virtual visit, reduksi biaya dan waktu berobat, dll.

Trend kedua adalah piranti wearable (yg bisa disandang), IoT, aplikasi mobile, terutama yang terkait dengan dunia medis dan kesehatan.

Trend ketiga adalah utilisasi Artificial Intelligent (AI) seperti untuk membantu diagnosa, pirangatan dini kesehatan personal, analisa kesehatan, dll.

Trend keempat adalah penggunaan Blockchain untuk sharing data medis, meningkatkan integritas data, dll.

Sedangkan trend keempat berkenaan dengan masalah security. Karena diprediksi dengan semakin meningkatnya penggunaan teknologi, maka semakin banyak serangan hacker/cracker yang mencari celah untuk keuntungan pribadi atau kelompok.

Terkait dengan keamanan data medis ini, menurut konsultan, nilainya 20x dari pada sebuah kartu kredit. Seperti kita tahu, jika data kartu kredit bocor, maka bank bisa memblokir kartu tersebut. Lalu bagaimana jika profile kesehatan kita yang bocor?

Jadi masalah keamanan data ini harus benar-benar dipikirkan oleh RS.

Melawan Disrupsi Bisnis di Bidang Kesehatan (3)

{ Artikel sebelumnya: Melawan Disrupsi Bisnis di Bidang Kesehatan 2 }

Jika bagian 1 dan 2 menjelaskan betapa seriusnya ancaman dari perusahaan teknologi, maka kali ini kita coba diskusikan bagaimana melawan disrupsi bisnis yang akan mereka lakukan di bidang kesehatan. Untuk itu diperlukan pengetahuan tentang apa itu perusahaan teknologi masa kini yang belakangan cenderung mengganggu bisnis konvensional. Benar pepatah kuno yang mengatakan bahwa untuk memenangkan pertempuran, kita perlu mengenali siapa musuh kita.

1) Pemanfaatan Teknologi

Sebagai perusahaan teknologi, mereka benar-benar menguasai teknologi, terutama teknologi terbaru. Dengan gesit mereka dapat segera mengadopsi teknologi terbaru dalam waktu yang singkat. Kadang kala mereka di-endorse oleh perusahaan teknologi besar semacam Microsoft, Google, Facebook, IBM dan masih banyak lagi perusahaan besar lain yang siap membantu mereka dalam pengadopsian teknologi baru dan infrastrukturnya.

Read More »

Berobat Lebih Nyaman dengan Hospitaloka

Paling asyik kalau kita selalu sehat. Kita bisa bersenang-senang bersama keluarga dan sahabat. Namun adakalanya kita sakit. Kita perlu berobat. Sebagai masyarakat modern dengan mobilitas tinggi, kita perlu mengetahui dimana Rumah Sakit terdekat dengan posisi kita saat itu. Di sinilah aplikasi Hospitaloka menjadi sangat bermanfaat dan dapat menolong kita.

Tidak hanya memberikan informasi rumah sakit terdekat, Hospitaloka juga memberikan informasi jadwal dokter spesialis di rumah sakit. Bahkan kita dapat langsung melakukan appointment (janjian berobat) ke dokter yang kita pilih. Appointment dilakukan dengan basis waktu. Jadi kita bisa menetapkan waktu berobat yang sesuai dengan kondisi kita. Jika diperlukan, Hospitaloka akan memandu kita ke rumah sakit tersebut karena Hospitaloka menyediakan rute perjalanan di Google Maps.

Saat ini telah bergabung 12 rumah sakit di sistem Hospitaloka. Kedua belas rumah sakit ini siap membantu masyarakat untuk menjaga dan memulihkan kesehatan. Kami berharap Hospitaloka dapat turut membantu masyarakat dalam mengakses layanan kesehatan dengan cara yang lebih nyaman.

Untuk instalasi di smartphone dengan sistem operasi Android bisa merujuk ke: Hospitaloka for Android. Sementara ini belum tersedia untuk sistem operasi iOS.

Salam

IT Corp Juara 2 di IBM Developer War Day 2015

Jumat 11/06/2015 di Hotel Shangri-La, kami berbangga dan berbahagia karena dinobatkan menjadi juara ke-2 IBM Developer War Day. Tidak dinyana karena IT Corp belum pernah ikut lomba. Baru kali ini ikut dan bisa meraih juara 2. Puji Tuhan…

Pagi hari menyiapkan booth yang disediakan IBM
Pagi hari menyiapkan booth yang disediakan IBM
Foto dengan Pak Budi Rahardjo
Foto dengan Pak Budi Rahardjo

{Foto dengan pakar IT, dosen dan blogger yang dalam event ini menjadi juri, yaitu Pak Budi Rahardjo. Senang dapat ketemu beliau setelah selama ini hanya baca blog-nya saja}

Read More »

Peta Panduan

Peta Panduan
Peta Panduan

Sebenarnya peta jajahan kemarin itu hanyalah sebuah selingan ketika daku membuat fitur peta panduan menuju ke Rumah Sakit Awal Bros. Karena jenuh dan mentok, akhirnya bikin peta jajahan, hahaha…

Fitur yang sedang daku kembangkan dari peta dengan memanfaatkan Google Maps adalah “Pandu Saya”. Jika pasien mengklik tombol “Pandu Saya”, maka secara otomatis akan tergambar route dari lokasi pasien saat ini menuju ke Rumah Sakit yang dimaksud. Tentunya dibutuhkan piranti dengan GPS (Global Positioning System). Jika piranti tidak memiliki fitur GPS, maka akan ditampilkan pesan bahwa pasien harus menggunakan piranti dengan fitur GPS. Tapi nampaknya hampir semua smartphone memiliki fitur GPS.

Fasilitas GPS ini juga sangat penting saat pasien membutuhkan penjemputan ambulance. Petugas ambulance bisa dengan segera mengetahui lokasi pasien. Demikian juga saat pasien membutuhkan pelayanan Homecare. Asyik kan?

Mesin Antrian Arduino untuk RS Awal Bros Bekasi

Dua hari kemarin saya dan tim IT Bekasi ngoprek mesin antrian. Selama ini biaya untuk membuat mesin antrian cukup besar karena harus membeli mini PC, LCD monitor dengan touchscreen dan printer thermal dari merk mahal. Tentu saja pengadaan alat sedemikian mahal menjadikan beban yang cukup berat bagi perusahaan. Jadi kami berinisiatif membuat versi Arduino untuk menekan biaya-biaya tersebut.

LCD 16x2, Arduino Uno, Shield Antrian dan Printer Thermal Mini
LCD 16×2, Arduino Uno, Shield Antrian dan Printer Thermal Mini

Kami membuat shield khusus untuk mengkoneksikan Arduino Uno ke 4 tombol, printer thermal mini, LCD 16×2, dan RTC. Ditambah regulator 5 Volt khusus untuk printer thermal. Soalnya printer thermal membutuhkan arus 1.5 Ampere, jadi perlu dipisahkan dari Arduino.

Tampilan LCD sebagai informasi utk pasien
Tampilan LCD sebagai informasi utk pasien

Untuk prototype ini saya membuat shield secara manual alias menggunakan kabel/kawat untuk wiring antar komponen. Maklum, saat saya berangkat ke Bekasi lupa membawa PCB polos, bor, setrika dan ferry chloride untuk pembuatan PCB. Penyolderan kabel/kawat secara manual ini menjadikan pembuatan shield jadi sangat lama dan butuh ketelitian dengan pengecekan berulang-ulang.

Printer thermal mini dengan info tanggal & jam dari RTC
Printer thermal mini dengan info tanggal & jam dari RTC

Yang jadi catatan penting selama pembuatan ini adalah saat membuat regulator 5 Volt untuk printer thermal. Seperti biasa saya menggunakan IC regulator 7805. Namun kenapa output regulator hanya 2-3 Volt? Hingga akhirnya semua komponen diterondoli ulang dan hanya tersisa 7805. Saat diukur tegangannya hanya 2-3 volt. Berarti 7805-nya bermasalah. Benar saja, saat saya ganti dengan stock 7805 keluaran langsung stabil di 5 volt. Ehm… berarti saya dapat 7805 cacat produksi. Hiks…

Otaknya menggunakan Arduino Uno yang ada di bawah shield darurat dengan PCB generik
Otaknya menggunakan Arduino Uno yang ada di bawah shield darurat dengan PCB generik

Syukurlah semuanya bisa diselesaikan dengan baik. Supaya prototype tampak rapi, maka kami membuat demo dengan memasukkan semua rangkaian di box bekas LCD monitor. Jadi tampak rapi kan? Dan yang pasti, prototype ini biayanya jauh di bawah mesin antrian yang selama ini kami pasang di masing-masing rumah sakit.

Tampilan mesin antrian dengan Arduino Uno
Tampilan mesin antrian dengan Arduino Uno
Box demo mesin antrian
Box demo mesin antrian
Pemeragaan prototype antrian oleh Pak Adrianto
Pemeragaan prototype antrian oleh Pak Adrianto
Box demo sederhana ini akan dipresentasikan besok
Box demo sederhana ini akan dipresentasikan besok

Senangnya… akhirnya kegiatan ngoprek microcontroller terutama dengan Arduino ini bisa berguna bagi perusahaan. Kalau selama ini saya selalu ngoprek di luar jam kerja, 2 hari kemarin ngoprek menggunakan jam kerja. Toh semuanya bagi perusahaan tho? Hehehe…

Semoga antrian ini bisa bermanfaat bagi perusahaan
Semoga antrian ini bisa bermanfaat bagi perusahaan

Jika prototype ini disetujui BOD, rencananya saya akan buat kit untuk semua RS. Bisa penghematan besar loh.