Membuat Virtual Machine Portable

Saat coding saya biasa menggunakan MacBook Pro. Sayangnya saat upgrade ke MacOS Catalina segalanya jadi berubah. Ada beberapa masalah yang timbul. Salah satunya adalah XAMPP tidak bisa bekerja lagi. Jadi saya tidak menjalankan Apache, PHP dan MySQL di MacBook Pro. Konon karena masalah dukungan aplikasi 32 bit yang dihilangkan.

Solusinya simple sih sebenarnya, yaitu dengan menggunakan Virtual Machine dengan guest Linux Ubuntu seperti yang saya lakukan juga di laptop Asus TUF saya. Tapi itu berarti mengorbankan sebagian storage MBP untuk VM.

Maklum, ukuran VM untuk OS Ubuntu, aplikasi HIS, database HIS, NodeJS, dan segala pernak-pernik pendukungnya itu memerlukan ukuran yang besar. Saya pernah mengalokasikan VM sebesar 40 GB ternyata kurang. Dan menurut kebutuhan saya ini, kurang lebih dibutuhkan ukuran VM antara 50-60 GB.

Naaah, MBP saya yang cuma punya kapasitas storage 256 GB itu tentu saja tidak mencukupi. Kalau saya membuat VM sebesar 50 GB, maka itu berarti sisa storage cuma tinggal 5-10 GB karena saat ini MBP juga saya pakai untuk membuat banyak dokumen dan konten.

Kemudian saya pun memikirkan solusi yang lebih kreatif, yaitu dengan membuat Virtual Machine di Flash Drive. Seperti biasa, saya membuat VM dengan menggunakan VirtualBox yang sangat user friendly dan bisa bekerja di MacOS, Windows dan Ubuntu. Dengan VM di FlashDrive ini berarti saya bisa:

  1. Menghemat storage internal di laptop. Saya bisa menghemat storage di MacBook Pro yang cuma punya SSD 256 GB itu. Cukup colokkan Flash Drive di MBP dengan bantuan kabel konverter USB A ke C.
  2. VM bisa portable, karena saya bisa menyalakan VM ini di MBP mau pun di TUF. Itu artinya saya tidak perlu tergantung dengan salah satu laptop saja. Kalau di kantor bisa pakai MBP dan ketika dibutuhkan coding di apartemen bisa pakai TUF. Cukup colokkan Flash Drive ke laptop yang tersedia. Jika perlu suatu saat nanti ketika ada laptop baru bisa langsung colok dan nyalakan VM. Praktis kan?
  3. Cukup membawa Flash Drive kemana saja. Idealnya saya cukup bawa Flash Drive VM ini untuk bekerja. Cukup menghemat tenaga karena tidak perlu bawa-bawa laptop. Dan ketika VM dinyalakan, semua lingkungan kerja sudah tersaji di laptop yang saya pakai.

Jadi saya pun membeli sebuah Flash Drive untuk mewujudkan ide ini. Saya membeli Flash Drive dari Sandisk dengan tipe Ultra Fit yang punya form factor sangat kecil. Tadinya saya ingin membeli yang tipe Ultra Flair yang punya kecepatan lebih tinggi, yaitu 150 Mbps. Tapi ukurannya lebih panjang sehingga kurang praktis. Terlalu menonjol dan tidak praktis.

Ultra Fit ini sangat pendek sehingga tidak terlalu menonjol saat dicolokkan di laptop TUF. Tapi kalau dicolokkan di MBP memang masih perlu kabel konverter USB A ke C sih. Tapi ketika digunakan di TUF bisa tertempel rapi di samping dongle USB mouse wireless yang juga selalu tercolok di TUF.

Sebagai catatan, Ultra Fit yang saya beli memang kapasitasnya cuma 64 GB. Kebetulan dapat diskon sehingga harganya menjadi Rp 159.000 dari harga normalnya yang Rp 229.000. Tadinya mau beli yang 128 GB tapi sayangnya tidak diskon. Harga yg 128 GB mencapai Rp 479.000 (tidak ada diskon). Bagi saya kemahalan, mending beli SSD sekalian yang sudah pasti punya kecepatan tinggi ya? Hehehe.

Kecepatan Ultra Fit yang sudah punya versi USB 3.1 ini memang cuma 130 Mbps, yang mana lebih rendah dari pada Ultra Flair yang mencapai 150 Mbps. Sebenarnya saya punya kartu MicroSD dari Samsung dengan kapasitas 128 GB. Lebih lega tentu saja. Tapi sayangnya cuma punya kecepatan 100 Mbps utk read dan 90 Mbps untuk write. Sepertinya tidak saya rekomendasikan. Lagian jadi kurang praktis karena perlu SD Card reader USB yang lebih besar dari pada Flash Drive.

Kecepatan Flash Drive dan Micro SD ini tentu boleh dibilang sangat rendah dibandingkan dengan SSD bawaan MBP mau pun SSD hasil upgrade di TUF. Tapi saat saya coba gunakan untuk VM, ternyata performanya baik-baik saja. Memang agak lambat saat pertama menyalakan dan saat shutdown VM. Tapi ketika sudah menyala dan digunakan untuk programming sudah cukup baik.

Proses pemindahan VM dari internal ke Flash Drive juga bisa dilakukan dengan mudah. Memindahkan ke laptop lain juga mudah. Tidak ada masalah kompatibilitas, bahkan di saat menggunakan 2 laptop dengan platform yang berbeda, yaitu di MacBook Pro dengan MacOS Catalina mau pun di Asus TUF dengan Microsoft Windows. Bahkan keduanya punya prosesor yang berbeda, yaitu Intel dan AMD. Ternyata tidak ada masalah. VirtualBox memang bagus!

Lagian saya membuat konfigurasi VM di kedua laptop ini berbeda. Saat di MBP saya cuma mengalokasikan 2 core dan 2 GB RAM. Sedangkan di TUF saya mengalokasikan 3 CPU dan 4 GB RAM. Ternyata saat dipindah-pindah tidak masalah. VM bisa menyesuaikan diri di kedua alokasi tersebut.

Tidak dipungkiri, VM memang bisa lebih gegas di TUF yang punya alokasi mesin lebih baik. Namun untuk di MBP saya sedikit mengakali dengan menjalankan editor dan browser penguji di MacOS (host). Jadi VM di MBP cuma untuk dijadikan server LAMP. Sedangkan di TUF saya full menjalankan desktop Ubuntu 18.04.2 di VM dengan nyaman.

Demikian kurang lebih sharing tentang membuat Virtual Machine Portable denga VirtualBox. Jika ada kesempatan saya akan membuatkan videonya.

Di dunia teknologi informasi ini kita memang harus dituntut untuk lebih kreatif dalam mengatasi banyak tantangan dan masalah. Semoga tips ini dapat bermanfaat bagi para pembaca.

Sampai jumpa di tulisan selanjutnya. Salam.

Kembali Ke Microsoft Windows

Setelah bertahun-tahun menggunakan MacOS dan Ubuntu, akhirnya saya memutuskan menggunakan Windows 10 di Asus TUF FX505DD. Ya memang laptop ini sudah ada Windows bawaannya. Tapi sebelumnya saya meng-install Ubuntu di SSD dan selalu boot ke Ubuntu. Hanya saja, Ubuntu bermasalah di driver display-nya. Ketika menggunakan monitor external atau proyektor atau TV dengan kabel HDMI, maka Ubuntu akan gagal mengenali dan bahkan seringkali hang ketika kabel dicolokkan. Padahal sudah menurunkan desktop manager dengan menggunakan gdm.

Contohnya kemarin ketika presentasi, awalnya baik dengan proyektor bekerja dengan baik. Namun ketika harus bergantian presentasi dan kemudian balik lagi saya harus presentasi, laptop langsung hang. Tidak bisa diapa-apakan walau pun sudah tekan Ctrl+Alt+Del atau Ctrl+Alt+Backspace. Terpaksa hard reset dan boot ke Windows untuk presentasi lagi.

Jadi Ubuntu masih bermasalah dengan kartu NVidia atau malah dengan AMD Ryzen + Vega? Entahlah. Tapi cukup mengganggu bagi saya yang sering presentasi atau menggunakan monitor external.

Sedangkan jika boot ke Windows dari harddisk itu sangat menyebalkan. Amat sangat lambat.

Akhirnya saya memutuskan meng-install ulang NVMe dengan Windows 10. Eh bukan install ulang, tapi menyalin Windows di harddisk ke NVMe. Untuk menyalin image Windows dari harddisk ke NVMe ini diperlukan aplikasi bernama EaseUS Todo Backup Free. Sejatinya ada versi berbayarnya, tapi kita bisa meng-install versi free-nya. Bagusnya adalah ada fitur “System Clone” yang cukup pandai sehingga walau pun storage tujuan lebih kecil, tapi EaseUS bisa mengaturnya dengan baik. Jadi walau pun harddisk saya 1TB sedangkan SSD NVMe hanya 256GB, namun karena isi harddisk hanya beberapa puluh giga byte, maka cloning bisa dilakukan dengan aman. Bahkan NVMe bisa langsung dipergunakan sebagai boot drive.

Walau kembali ke Windows, namun saya masih memerlukan Ubuntu untuk banyak hal yang berkenaan dengan pekerjaan. Jadi saya meng-install VirtualBox dengan VM Ubuntu 19.04. Bukan solusi yang efisien sih. Tapi efektif untuk pekerjaan saya.

Masalah berikutnya muncul. Yaitu ketika menyadari bahwa font di Windows tidak sebagus MacOS atau bahkan Ubuntu. Setting font clear type tidak membantu, tetap kurang nyaman. Jadi males kerjanya, hahaha… Apalagi kan saya memang akan banyak coding yang berarti akan sering berhadapan dengan banyak code/text.

Syukurlah menemukan program MacType yang bisa membuat font di Windows jadi seindah MacOS/Ubuntu. Syukurlah gratis juga. Saya memang paling suka yang gratisan dan halal, hahaha…

Jadi terima kasih untuk program EaseUS Todo Backup Free dan MacType.

Aplikasi-aplikasi Untuk Ubuntu

Sepertinya sudah berkali-kali saya meng-install Ubuntu, baik di laptop, server mau pun di Virtual Machine. Dan setiap kali install Ubuntu, setiap kali pula saya harus mengulangi meng-install beberapa aplikasi yang menunjang pekerjaan dan hobi saya. Sayangnya kadang kala saya lupa apa saja yang harus saya install sehingga ketika dibutuhkan perlu install dulu. Jika dalam kondisi terburu-buru tentu sangat tidak menguntungkan, misalnya saat akan meeting atau bertemu client. Apalagi jika terjadi gangguan koneksi internet.

Jadi perkenankanlah saya menuliskan daftar apa saja yang harus/perlu saya install di Ubuntu baru. Tentu ini sekedar pengingat bagi diri sendiri jika kelak diperlukan install Ubuntu lagi. Seperti saat ini di mana saya perlu install Ubuntu lagi karena upgrade SSD NVMe.

SERVER

  1. Tasksel. Ini adalah sebuah utility installer yang sangat membantu. Dengan tasksel ini meng-install beberapa aplikasi dapat dilakukan dengan cara yang praktis.
  2. LAMP. Ini adalah stack aplikasi yang sangat diperlukan oleh server Linux, meliputi Apache, MySQL dan PHP. Gunakan tasksel untuk menginstall stack LAMP supaya mudah.
  3. NodeJS dan NPM. Penting untuk server aplikasi dengan bahasa JavaScript.
  4. PHPMyAdmin. Aplikasi berbasis web ini sangat penting ketika diperlukan administrasi database MySQL secara remote.
  5. OpenSSH. Sangat penting supaya server bisa di-remote secara ssh. Juga tersedia utility penting seperti ssh-keygen dan ssh-copy-id supaya sesi ssh tidak perlu lagi login.
  6. Samba. Sifatnya opsional saja karena ada beberapa cara lain yang lebih secure seperti sFTP atau scp.
  7. sFTP. Sifatnya opsional saja. Belakangan saya lebih sering menyalin file secara remote dengan scp.
  8. Postfix. Sifatnya opsional saja tergantung apakah kita akan menjadikan server ini sebagai server email.
  9. Ufw. Sebuah firewall ringan dan praktis. Sangat diperlukan.
  10. Htop. Ini adalah aplikasi ringan berbasis teks untuk memonitor kerja CPU dan memori dan aplikasi apa saja yang sedang bekerja di server.
  11. Mytop. Seringkali kita perlu melihat apa saja yang terjadi di server database. Dengan aplikasi ini kita bisa melihat query apa saja yang sedang berjalan dan ada berapa koneksi ke server database. Jika diperlukan kita bisa membunuh query yang lambat.
  12. MC (midnight commander). Sebenarnya tidak terlalu penting. Tapi ketika server dikonfigurasi headless dan perlu diakses dari jarak jauh, maka menggunakan mc akan sangat membantu ketika berurusan dengan file/direktori. Saya sangat suka mc karena mengingatkan saya pada NC (Norton commander) di era masa lalu.
  13. Tightvncserver. Sebuah server VNC. Tidak terlalu dibutuhkan sebenarnya. Tapi kadang asyik juga remote server dengan GUI.
  14. Rkhunter. Sangat diperlukan untuk mengecek apakah ada penyusupan malware di server.
  15. Speedtest-cli. Sangat diperlukan untuk mengetest kecepatan jaringan di server.
  16. Nmap dan beberapa utility jaringan lain.

DESKTOP/LAPTOP

Berhubung kerjaan saya adalah programmer, maka laptop juga saya fungsikan sebagai server. Jadi apa yang terdaftar di SERVER di atas juga saya install di laptop. Sedangkan Ubuntu Desktop yang saya install sudah mengikutkan banyak aplikasi berguna seperti LibreOffice, Remmina, transmission torrent, dll. Namun saya tetap membutuhkan beberapa aplikasi yang perlu saya install secara manual. Yaitu:

  1. VirtualBox. Aplikasi ini sangat penting untuk membuat VM di laptop. Kadang kita perlu experimen atau belajar sesuatu di sistem operasi terbatas di VM. Ketika bermasalah atau ketika tidak dibutuhkan lagi tinggal dihapus tanpa mempengaruhi sistem utama.
  2. Chrome. Sebenarnya Ubuntu sudah mempunyai browser bawaan Mozilla Firefox yang cukup powerfull. Namun Chrome memiliki banyak keunggulan penting seperti integrasi dengan Google dan G-Suite. Bahkan Youtube lebih baik dijalankan di Chrome.
  3. Geany. Ini sebuah editor ringan favorit saya sejak dahulu kala. Sebenarnya banyak editor lain yang lebih fancy seperti Atom, Visual Studio Code Editor, dll. Namun saya selalu balik lagi menggunakan Geany karena ringan dan bersih tampilannya.
  4. Android Studio. Digunakan untuk membuat aplikasi di Android.
  5. Scrcpy. Sangat berguna untuk digunakan me-remote hape Android. Sangat membantu juga ketika digunakan saat membuat aplikasi Android karena aplikasi bisa langsung diuji coba ke hape sedangkan tampilan hape-nya tetap di komputer. Tidak perlu bolak-balik pegang hape.
  6. Arduino IDE. Digunakan untuk ngoprek Arduino dan kawan-kawannya.
  7. Fritzing. Digunakan untuk mendesain PCB dengan cara yang paling mudah.
  8. GIMP. Untuk editor foto/gambar.
  9. InkScape. Untuk menggambar vector.
  10. VLC. Untuk nonton video/film. Saya gunakan juga untuk nonton TV digital yang saya streaming dari Raspberry Pi + TV HAT dengan TVHeadEnd. Alternatif lain yang cukup baik adalah omxplayer yang sangat ringan karena dijalankan dari terminal.
  11. VNC Viewer. Digunakan untuk remote desktop ke server-server. Bisa juga menggunakan Remmina yang memiliki dukungan lebih banyak seperti VNC, RDP, VNC over SSH, dll.
  12. Postman. Untuk menguji coba API/Web Service.
  13. Mysql-workbench-community. Sayangnya belum ada versi untuk Ubuntu 19.04. Padahal di Ubuntu 18.04/10 bisa di-install dan berjalan dengan baik. Alternatif lain adalah Tora. Tapi saya kurang cocok dengan Tora.
  14. Kazam. Untuk screen recorder. Sangat diperlukan saat membuat video tutorial.
  15. Etcher. Digunakan untuk menyalin file image ke USB atau SDCard. Sangat dibutuhkan ketika membuat OS di SDCard untuk Raspberry Pi.
  16. Git. Penting untuk versioning code.
  17. TestDisk. Sebuah utility berbasis teks untuk recovery file.

Sedangkan berikut ini adalah beberapa aksesoris yang tidak terlalu diperlukan, tapi bagus juga jika di-install.

  1. CPU G. Ini seperti CPU Z yang legendaris itu. Fungsinya sekedar mengetahui merek dan tipe jeroan komputer kita seperti CPU, Motherboard, RAM, dll.
  2. Slimbook Battery. Jika Ubuntu di-install di laptop, maka aplikasi ini sangat diperlukan supaya baterai bisa lebih hemat. Karena secara alami Ubuntu itu menggenjot sistem secara optimal sehingga cenderung lebih boros baterai.
  3. Terminator. Sebenarnya ini cuma terminal/console saja di mana Ubuntu sudah punya terminal bawaan yang cukup baik. Keunggulan Terminator adalah di kemampuannya membagi jendela Terminator menjadi beberapa terminal. Kita bisa membaginya ke vertikal atau horizontal.
  4. Cmatrix. Hahaha ini cuma aplikasi iseng saja. Bisa difungsikan sebagai screensaver. Yang menarik adalah karena tampilannya seperti di video Matrix yang dibintangi Keanu Reeves.
  5. Tor Browser. Jika ingin browsing situs yang diblokir oleh pemerintah, maka Tor Browser ini adalah solusi praktis dibandingkan jika harus install VPN.

Nah kan ternyata banyak sekali. Makanya seringkali ada saja yang tertinggal. Tapi ya paling asyik kalau saat diperlukan baru di-install. Sayangnya tidak setiap saat tersedia koneksi internet yang memadai seperti ketika harus tugas luar kota. Dan kadang kala ukuran aplikasi yang harus di-download sangat besar. Jadi lebih baik jika aplikasi sudah terinstall dan kapan saja diperlukan siap digunakan.

Sepertinya daftar di atas akan terus bertambah saat saya menyadari apakah ada yang terlupa. Atau belakangan baru tahu ada aplikasi baru/penting yang perlu di-install juga. Jadi daftar di atas akan dinamis. Masukan dari pembaca juga mungkin baik sehingga saya perlu meng-install aplikasi usulan tersebut juga.

Walau pun tulisan ini cenderung sebagai pengingat bagi diri sendiri, tapi mungkin pembaca juga dapat memperoleh manfaat juga.

Oh iya, beberapa aplikasi yang berhubungan dengan multimedia tetap lebih asyik menggunakan versi MacOS/iOS seperti misalnya iMovie, Garageband, Procreate, dll. Jadi untuk kebutuhan edit multimedia tersebut lebih baik di MacBook Pro atau iPad.

Salam.

Keyboard Bluetooth Logitech K380

Ketika 8 bulan yang lalu (Agustus 2018) saya membeli iPad 6th 2018, saya sempat berpikir memberdayakannya lebih dari sekedar tablet biasa. Seperti kita tahu, tablet biasanya digunakan untuk konsumsi media (nonton video, baca-baca eBook, dll), bermedia sosial, browsing, email, dan sedikit menulis. Khusus untuk iPad 6th, Apple memulai dukungan Pencil-nya untuk iPad yang lebih murah. Sebelumnya Pencil hanya bisa digunakan di iPad Pro yang harganya jauh lebih mahal.

Memang saya sudah membeli Pencil versi 1 yang bisa digunakan di iPad 6th. Dan saya sudah mencoba belajar menggambar lagi. Di samping tentu saja mencoba membuat lagu di GarageBand.

Tapi saya masih ingin menggunakan iPad saya lebih dari pada itu, terutama untuk menunjang pekerjaan saya. Saya ingin membuat iPad saya bisa digunakan juga untuk mengadministrasi server-server, remote desktop, bahkan untuk coding. Bisakah?

Ternyata bisa teman-teman. Ada beberapa aplikasi yang saya install yang bisa membantu saya melakukan hal-hal tersebut. Namun ada tapinya… Yaitu tidak nyamannya keyboard virtual/touchscreen di layar. Bukan tidak nyaman sih, tapi ada 2 hal yang membuat saya tidak terlalu suka menggunakan keyboard touchscreen, yaitu:

  1. Mengkorupsi layar karena separo layarnya dipakai untuk keyboard virtual. Sisanya baru digunakan untuk tampilan aplikasi. Tentu tidak nyaman ya? Apalagi saya sudah terbiasa dengan setup dual monitor yang memiliki pandangan luas ke aplikasi, kode dan data.
  2. Mengetik di layar serasa tidak natural. Tidak ada feedback, tidak ada batasan antar karakter sehingga sering nyasar, dan tidak ada tombol shortcut seperti Ctrl, Alt, Del, Back, Function Key, dll. Padahal tombol-tombol itu sangat penting untuk administrasi server dan coding.

Sehingga akhirnya saya memutuskan membeli Keyboard Bluetooth dari Logitech, yaitu seri K380. Sebenarnya ada opsi seri K480 yang lebih besar dan punya beberapa fitur tambahan. Namun setelah lihat-lihat review positif tentang K380 dibanding K480 akhirnya saya memutuskan membeli K380.

Sebelumnya saya berpikir mau membeli converter Lightning-to-USB sehingga saya bisa menggunakan keyboard Logitech USB yang biasa saya pakai untuk Raspberry Pi. Namun setelah dipertimbangkan, kalau pakai cara ini jadinya malah tidak praktis dan tidak mudah untuk dibawa-bawa.

Pilihan saya atas Logitech K380 rupanya pilihan yang tepat. Pagi ini saya menerima paket ini dan langsung saya coba. Pairing ke iPad 6th dan MacBook Pro dapat berlangsung dengan mudah. Cukup tekan tombol #1 selama 3 detik, maka channel 1 siap pairing dengan iPad. Saya menggunakan channel #2 untuk koneksi ke MackBook Pro. Oh iya, K380 bisa terkoneksi ke 3 piranti. Untuk mengganti ke piranti tertentu tinggal klik tombol #1, #2 atau #3. Simpel banget.

Bentuk keyboard ini cukup mungil dan simpel. Tapi key-nya punya ukuran standar. Key-nya berbentuk bulat sehingga nampak lebih artistik. Walau pun key-nya ketika ditekan lebih senyap dibanding kebanyakan keyboard (bahkan lebih silent dibanding keyboard MacBook Pro saya yang menggunakan mekanisme butterfly), namun terasa lebih keras. Mungkin per-nya masih baru sehingga lebih keras. Tapi secara keseluruhan keyboard ini sangat nyaman digunakan.

Keyboard K380 ini juga bisa digunakan untuk mayoritas sistem operasi, mulai dari Windows, MacOS, iOS dan Android. Untuk MacOS dan iOS juga sudah disematkan label alternatif untuk tombol Command, Options dan Back. Ada juga tombol ke media player (play, fast forward, back dan volume), menu, pindah window, bahkan shortcut ke screen capture (fn + tab). Keren…

Satu hal yang menurut saya jadi kekurangan keyboard ini, yaitu tidak adanya tombol Home, Page Down, Page Up dan End. Mengakalinya harus menggunakan kombinasi antara Command + panah. Di beberapa aplikasi bisa menggunakan kombinasi Ctrl + panah. Ya memang sedikit repot kalau coding yang memerlukan navigasi ke kode dengan cepat. Tapi sepertinya tidak masalah jika sudah terbiasa menggunakan MacOS yang memang tidak menyediakan tombol Home, Page Down, Page Up dan End.

Sebagai kesimpulan, saya senang sekali menggunakan keyboard ini karena membuat iPad saya bisa digunakan sebagai piranti darurat untuk administrasi server dan coding ringan (web programming). Ini sangat berguna karena saya sering ke luar kota dan tentu saja tidak praktis jika harus membawa MacBook Pro atau Asus.

Sebagai catatan, posting ini saya tulis dengan K380 di iPad. Ternyata nyaman juga. Keyboard yang dipairing dengan iPad juga nyaris tanpa lag, apa yang diketikkan langsung tampil nyaris tanpa jeda. Jadi kepikiran mau beli mouse bluetooth sehingga iPad bisa benar-benar kayak PC. Atau upgrade ke iPad Pro yang lebih powerful ya? Hahaha…

Membeli iPad 2018 Apakah Worth It?

Saya sudah memimpikan memiliki tablet Apple sejak lama. Apalagi sejak keluar seri iPad Pro dan kemudian melihat bagaimana para seniman memamerkan keterampilan menggambarnya di YouTube. Benar-benar membuat ngiler.

Sayangnya saya tidak bisa membelinya karena terlalu mahal. Sebenarnya alasan sesungguhnya adalah tidak tega membelinya karena terlalu mahal. Karena keperluan rumah-tangga tidak boleh diabaikan. Maklum sudah bapak-bapak, harus lebih bertanggung jawab dalam membelanjakan uangnya, hahaha…

Tapi kemudian saya memutuskan untuk memiliki iPad (bukan yang Pro), apalagi iPad 2018 ini termasuk “murah” untuk ukuran produk dari apel krowak itu. Karena Apple mengeluarkan iPad versi 2018 ini untuk berkompetisi langsung dengan ChromeBook yang nampaknya mulai menggerogoti dominasi iPad. iPad 2018 secara resmi dibandrol mulai $329 (versi 32GB WiFi Only). Sedangkan untuk pelajar bisa memilikinya dengan harga $299. Kalau Anda guru bisa membelinya dengan harga $309. Tapi ini harga di sono ya? Kalau di sini yang tidak bisa dapat harga diskon ini karena Apple belum membuka toko resminya di Indonesia.

Dari harganya nampak bahwa Apple memang menyasar segmen ChromeBook yang memang harganya sekitar itu. Belakangan laptop dengan platform ChromeBook memang semakin diterima oleh masyarakat terutama karena harganya lebih murah dibanding laptop/PC namun memiliki fungsionalitas dan kinerja tidak kalah.

Kembali ke iPad, akhirnya kemarin saya membeli versi 128GB WiFi Only warna Gold. Warna Gold ini baru dikeluarkan di jajaran iPad mulai tahun 2018 ini. Gold-nya lebih gelap dan jadi lebih menarik dibandingkan iPhone. Sebenarnya kalau ada versi RED pasti saya akan memilih RED, hahaha…

Saya memilih versi 128GB karena versi 32GB itu nanggung. Pasti cepat habis terisi. Dan saya tidak memerlukan versi selular karena bagi saya memasang nomer khusus di iPad itu sia-sia. Karena toh tidak bisa digunakan untuk nelfon atau WhatsApp.

Apakah membeli iPad itu Worth It?

Ini pertanyaan yang sangat subyektif sebenarnya. Karena pasaran tablet itu agak rancu, karena ada 3+ platform yang available di pasaran tablet tapi kesemuanya tidak sejajar. Tidak sejajar ini dilihat dari fungsionalitas, target market dan harganya.

Jadi rada sulit menilai apakah membeli iPad 2018 ini worth it jika dibandingkan dengan produk kompetitor. Sedangkan bila dianggap tidak ada pesaing karena tidak ada kesejajaran yang tepat, ya pastinya jadi worth it, hehehe…

Disclaimer: Ini pendapat pribadi saya loh. Mungkin berbeda dengan pemikiran Anda. Silakan isi komentar untuk berdiskusi. Oh iya, pembahasan platform di bawah bukan diurutkan berdasarkan awal kemunculan produk. Saya mengurutkannya berdasarkan alur penulisan yang ingin saya sampaikan.

Berikut ini pendapat saya tentang beberapa platform tablet tersebut.

Platform yang mau saya bahas pertama adalah platform Android. Di sini pemain besarnya ada Samsung, Asus, dan berbagai merek dari China. Merek besar lain mulai meninggalkan pasar tablet platform Android dan fokus di PC/laptop/hybrid, seperti misalnya Acer, HP, Sony, Lenovo, Benq, dll.

Tablet dengan platform Android ini agak nanggung. Kesannya hanya berguna untuk konsumsi media (media consumption) atau cuma untuk main game. Target segmen jadi mengerucut ke anak-anak sampai remaja. Mau diajak kerja lebih produktif oleh orang dewasa tapi dirasa kurang tenaga. Dulu pemain tablet Android ini banyak sekali. Tapi lama-lama rontok satu per satu.

Saya rada trauma dengan tablet platform Android ini. Karena tahun 2011 dulu pernah membeli Samsung Galaxy Tab 10.1″ (Baca: “Samsung Galaxy Tab“, “Keyboard Dock Samsung Galaxy Tab 10“, “Keyboard Dock untuk Samsung Galaxy Tab 10“) namun tidak sesuai ekspektasi. Sangat terbatas kemampuannya dan rada lambat. Yang membuat trauma adalah karena Samsung tidak mengeluarkan update OS Android untuk tablet ini setelah 1-2 tahun produk ini dirilis. Menyebalkan! Tidak bertanggung jawab! Padahal harganya muahaaaal! (Hahaha… ngomel2 jadinya).

Platform yang ke-2 adalah dari Microsoft. Dulu Microsoft mengeluarkan tablet versi Windows RT (Baca: “Windows RT” di Wikipedia). Ini adalah porting OS Windows ke arsitektur ARM. Sayangnya platform ini tidak berhasil. Serba nanggung. Walau pun aplikasi-aplikasi penting berhasil diboyong ke platform ini, namun kinerjanya tetap kurang dibandingkan versi desktop-nya. Tentu saja tidak banyak developer aplikasi yang mau bertaruh di platform yang tidak matang ini.

Platform Windows RT ini memang nyaris gagal sehingga akhirnya Microsoft mengeluarkan tablet full fledged, yaitu tablet dengan sistem operasi Windows yang asli versi desktop. Sayangnya para pabrikan PC tetap tidak mau mengeluarkan tablet dengan sistem operasi Windows sehingga Microsoft mulai memproduksi sendiri tablet Surface (dan Surface Pro). Demi memangkas harga, Microsoft mengeluarkan juga Surface RT dengan aristektur ARM.

Kekurangan dari platform Windows ini adalah karena memboyong arsitektur x86 dari Intel yang dikenal boros daya (dibandingkan dengan aristektur ARM yang dari dulu dikenal hemat daya). Sudah gitu form factor susah diajak langsing menandingi ARM yang bisa lebih hemat ukurannya.

Ini yang membuat para produsen males membuat tablet versi Windows. Kan tidak lucu juga kalau bikin tablet tapi bentuknya besar, tebal dan cuma bisa dipakai 3-4 jam karena boros baterai. Ya memang akhirnya Microsoft harus membuat contoh dengan tablet Surface-nya.

Akhirnya bermunculanlah produk-produk hybrid, yang bisa menjadi tablet dan bisa juga menjadi laptop. Seperti berdiri dengan 2 kaki berpijak di dua dunia. Serba nanggung jadinya ya?

Platform ke-3 adalah tablet dengan sistem operasi iOS dari Apple. Menurut saya, ini adalah platform yang ideal untuk tablet saat ini. Apple memang dikenal sebagai produsen dengan produk yang nyaman digunakan, gegas dan cocok untuk para seniman. Tablet dari Apple sangat digemari para musisi karena iPad bisa mensimulasikan efek-efek suara dengan latency paling rendah, terdengar nyaris realtime. Misal: ketika kita memukul drum di iPad, maka suara langsung terdengar ketika jari menyentuh display. Kekerasan dan aksennya tergantung dari tekanan dan kecepatan ketukan jari ke display. Ini sangat mengesankan!

Jangan lupakan fenomena efek gitar dengan latency rendah di iPad dan iPhone yang nyaris realtime. Dulu ramai sekali orang menggunakan iPad dan iPhone untuk simulasi efek gitarnya (Baca: iRig HD). Dulu latency serendah itu sulit sekali dikejar oleh platform lain!

Dan jangan lupakan artis seni rupa (gambar/lukisan dan foto). Mereka sangat menikmati iPad untuk berkreasi. Karena menggambar di iPad (terutama di iPad Pro) sangat menyenangkan dan nyaris memiliki sensasi seperti menggambar di kertas atau kanvas yang sebenarnya. iPad Pro memang memiliki display yang luar biasa dengan teknologi laminasi dan refresh rate lebih tinggi dari pada tablet saingannya sehingga menggambar di iPad Pro jauh lebih menyenangkan. Sampai sekarang kenyamanan menggambar di iPad Pro masih sulit ditandingi para kompetitor (CMIIW).

Dan sekarang iPad memiliki kemampuan editing video sampai 4K. Ini berarti para vlogger/youtuber yang banyak berkeliaran (mobilitas tinggi) itu tidak perlu membawa laptop dan bisa segera mengedit dan meng-upload videonya dari mana saja. Tinggalkan saja laptop yang berat itu di rumah!

Ini yang membuat iPad mendominasi pangsa pasar tablet. Hingga akhirnya banyak orang menyebutkan “iPad” sebagai nama generik piranti yang hanya punya layar itu dibanding menyebutnya sebagai tablet.

Namun sepertinya Apple sudah mulai khawatir dengan kehadiran platform ke-4, yaitu platform ChromeBook yang menggunakan sistem operasi Chrome OS. Ya awal mulanya ChromeBook itu ditargetkan untuk laptop murah. ChromeBook bisa murah karena sebenarnya laptop menggunakan kernel turunan Linux yang ringan/ringkas dan browser Chrome. Sedangkan aplikasi-aplikasi berjalan di atas browser Chrome. Jadi tidak perlu spesifikasi hardware yang tinggi. Untuk kapasitas penyimpanan juga cuma seadanya, secukupnya saja. Karena sebagian besar dokumen akan disimpan di Cloud.

Nah, belakangan Chrome OS ini dipakai juga untuk tablet. Ini yang membuat Apple khawatir. Karena jika tablet Chrome berhasil, maka secara kombinasi antara ChromeBook dengan Chrome Tablet bisa saja mengejar dominasi iPad. Karena bagaimana pun juga ChromeBook yang murah itu sudah cukup kinerjanya bagi para pelajar. Dan pelajar ada gerbang pertama untuk suatu dominasi produk di masa depan. Dan Apple tidak mau kehilangan pelanggan masa depannya!

Apple harus merebut kembali pasar masa depannya dengan menggelar harga pelajar. Untuk para pelajar dan pengguna awal, Apple menawarkan New iPad yang sejatinya sudah cukup mumpuni untuk tugas-tugas yang tidak berat/kompleks. Dan versi 2018 bentuknya sudah tipis, manis dan modern. Di harga segitu sulit sekali menemukan produk dari pesaing yang fitur, mutu dan kemampuannya setara.

Untuk segmen lain, Apple juga mengeluarkan versi-versi murah dari iPad-nya. Kalau versi mahal iPad Pro adalah ukuran 12.9″, maka kemudian dikeluarkanlah versi murah dengan ukuran 10.5″. Masih kurang murah? Keluar jugalah versi 9.7″. Semuanya nyaman digunakan untuk menggambar (dan melukis).

Sedangkan produk nanggung iPad Air dan iPad Mini sepertinya bakal dihentikan karena membuat bingung konsumen karena sudah ada New iPad yang sudah bisa setipis iPad Air. Sedangkan iPad Mini tidak diteruskan karena iPhone sudah mulai punya versi besar (iPhone 8 Plus). Sebagai informasi, sejatinya iPad Mini dibuat untuk menjembatani iPhone yang punya layar kecil dengan iPad. Apple memberikan opsi di antara itu untuk mengisi gap bagi pengguna yang merasa layar iPhone kekecilan tapi menganggap iPad kebesaran. Nampaknya sekarang jadi kurang relevan karena iPhone sudah punya versi besar dan iPad sudah bisa setipis dan seringan iPad Air. Tapi ya tentu saja terserah Apple ya? Kita tunggu September nanti saat Apple merilis produk-produknya.

Kompetisi

Menurut saya (ini menurut saya ya?) pesaing yang benar-benar memiliki fitur dan fungsionalitas mirip dengan iPad Pro adalah Microsoft Surface. Tapi Surface (dan Surface Pro) menggunakan Windows Desktop yang multi fungsi. Cenderung tidak mudah digunakan. Orang harus belajar menggunakannya supaya bisa produktif. Bahasa kerennya: learning curve-nya lama. Bandingkan dengan iPad yang nyaris bisa segera digunakan.

Dari segi bentuk jelas lebih langsing dan manis iPad. Sedangkan harganya? Surface Pro malah mahalnya 2-3x harga iPad Pro (tergantung tipenya).

Bagaimana dengan tablet-tablet Android? Seperti yang sudah saya tuliskan di atas, sekarang tablet Android itu malah seperti mainan saja. Penggunanya cuma menggunakannya untuk ber-sosial media, main game, cek email dan tugas-tugas ringan lainnya. Mau diajak melukis selayaknya iPad Pro? Dibanding iPad regular yang murah itu saja belum tentu bisa menyaingi. Mau diajak bikin lagu atau ngedit film? Kebanyakan tablet Android akan kedodoran.

Ini yang membuat iPad sulit dibandingkan atau disetarakan dengan kompetitornya.

Beneran Worth It?

Kembali ke pertanyaan apakah iPad 2018 ini worth it? Jawaban subyektif saya adalah: YAAA! (dengan bonus “A”). Saya memang sudah menginginkannya sejak lama. Dan versi 2018 ini menurut saya adalah versi iPad dengan teknologi yang jauh lebih baik dengan harga yang tidak terlalu mahal. Dia sudah punya prosesor A10 Fusion yang gegas dan dukungan Apple Pencil dan split screen untuk kerja multitasking. Kalau melihat produk kompetitor, nyaris sulit membuat perbandingannya.

Tetapi jawaban obyektifnya baru bisa saya tuliskan setelah beberapa bulan menggunakannya yaaa… Soalnya 2 hari menggunakan iPad ini belum bisa memberikan penilaian yang sebenar-benarnya. Tapi 2 hari ini menggunakan iPad rasanya baik-baik saja. Serba cepat dan bisa split screen. Saya sedang memesan Apple Pencil untuk menggambar dan menulis. Nanti akan saya tulis terpisah.

Keluhan yang saya rasakan adalah keyboard virtualnya. Dari dulu Apple memang tidak pernah nyaman keyboard virtualnya. Kalau terbiasa akhirnya bisa nyaman sih. Tapi kalau kita menggunakan Apple dan Android bersamaan, ya akhirnya mau tidak mau jadi membandingkannya dengan keyboard-nya Android. Enakan keyboardnya google yang bisa swipe dan suggestion/prediction-nya akurat.

Sementara ini dulu tulisan saya. Rupanya sudah panjang lebar dan tinggi rendah. Kapan-kapan disambung lagi (kalau sempat dan niat). Jangan lupa kalau ini adalah pendapat saya pribadi. Mungkin bisa beda dengan pemikiran Anda. Silakan tuliskan di kolom komentar untuk berdiskusi lebih lanjut.

Salam.