Delivery Order

Belakangan ini daku menggunakan jasa delivery order karena sedang tidak enak body sehingga males kalau harus keluar makan. Nah, secara iseng daku memperhatikan si pengantar. Dari 2 jasa delivery order terkenal yang daku pesan, rupanya prosedurnya sama. Si pengantar melepaskan helm, jaket, mengenakan topi seragam, barulah kemudian memanggil pemesan. Setelah pemesan muncul, si pengantar mengkonfirmasi nama pemesan dan apa saja yang dipesan, barulah nominal yang harus dibayar.

Agak berbeda dengan delivery order dari sebuah apotik jaringan yang nampaknya memanfaatkan karyawan mereka sendiri yang bukan didedikasikan untuk delivery order. Jadi pas mengantar tampak apa adanya tanpa seragam dan saat bertemu pembeli tetap menggunakan jaket dan helm, hehehe… Jadi curiga, jangan-jangan pakai jasa ojek ya? Tapi tidak kok, tampilannya lebih keren dari tukang ojek, hehehe…

Mungkin belum banyak yang memanfaatkan jasa delivery order dari apotik ya? Sehingga mereka tidak ada divisi khusus untuk itu. Tapi layanan antar ini benar-benar sangat membantu loh. Daku cukup sering menggunakan jasa layan antar ini, tidak hanya beli makanan & obat, tapi juga mobil marooney dan CS1, atau lain-lain dengan jasa paket,hehehe… (ini sih memang dasarnya pemalas ya?)

Iklan

Tentang Emanuel Setio Dewo

Tumbuh, Berkembang, Berbuah...
Pos ini dipublikasikan di Dewo, Iseng, Opini, Personal dan tag , . Tandai permalink.

12 Balasan ke Delivery Order

  1. nh18 berkata:

    Kalau saya sih … yang fungsional saja Mas … hahaha
    maksudnya …
    Barang yang saya pesan lengkap … dan hitungan harganya betul … bayar …
    selesai … habis perkara …

    Tetapi bagi sementara mereka … perusahaan tertentu … khususnya makanan dan sebagainya … rupanya yang namanya Manners harus selalu dikedepankan … ini bagian dari citra pelayanan mereka …

    Salam saya Mas Dewo …

  2. monda berkata:

    saya pernah nggak enak hati ketika kasih uang kembalian beli obat kukasihkan untuk tip
    setelah diperhatikan ternyata si pengantar cukup keren, he..he.. kuasumsikan sang pemilik apotik sendiri yang mengantar

  3. nique berkata:

    setau saya sih klo apotik emang sering pake jasa ojek 😀
    soal rapi kan sekarang dah banyak lho ojek yg rapi raji bin wangi 😀
    soale pernah di satu apotek di sunter itu ya pas ada yg pesen ya emang kerjasama dengan para ojek yg mangkal deket rukonya
    menurutku sih ok2 aja, jadi win win solution kan
    si apotik ga keluar dana extra wat beli motor dan gaji deliveryman
    dan seperti kata mas Dewo, karena blom banyak yg pakai jasa antar apotik itu
    beda sama restoran, yang sudah punya tim delivery sendiri 🙂

  4. Asop berkata:

    Pesen Pizza ah…. 😀

  5. Lidya berkata:

    maaf mas mau ketawa dulu hihihi. jangan2 bener itu tukang ojeg.

  6. RyDa berkata:

    Yang punya lagi nyamar 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s